Skip to main content

The Lodge Maribaya

Haloha! kembali lagi ke cerita jalan-jalan ala Dian. Hehehehe. jalan muluk yak, kerjanya kapan? didoakan yaaaaa!!!! ini pun juga lagi nyari-nyari kerja juga kok. ego udah mulai diturunin, udah mulai mencari yang di sekitaran Jakarta (setelah dari kemarin teteup keukeuh gak mau ngelamar di daerah Jakarta dan Bekasi). intinya didoakan saja yaaaa. Amin.



nah, karena belum kerja, jadilah punya banyak waktu lowong. berawal dari Ibu yang ada acara di Bandung dari kantornya. niatnya sih mau naik travel kan, tapi karena Ibunda bukan titpikal orang yang bisa menahan pipis, jadi kerjaannya tiap nemu pom bensin pipis terus (ya, maklum lah ya), jadilah akhirnya beliau mengajak diriku ini untuk jadi drivernya menuju ke Bandung. wew. awalnya sih ogah, mengingat jalanan Bandung belum 100% rampung ditambah denger cerita orang-orang yang bisa sampe 7 jam baru sampai gitu, eh tapi setelah disogok Kaleyo aja langsung.... yaudah deh pergi. huhuh, murah yaaa jasa grabku ini.


udah lama banget gak ke Bandung dan ini perdana banget ke Bandung tanpa orang yang kenal Bandung sama sekali. jadilah panutanku selama berkendara ke sini ya hanya Gmaps (terimakasih!). dan yak.... bener aja sih, sekarang mau ke Bandung naik mobil tuh bikin capek. sepanjang jalan kemarin macetnya itu loh... ampun deh. yang biasanya 2 jam ada udah bisa sampe kemarin molor ampe 1,5 jam karena ya itu... jalanan macet karena penyempitan jalan. so, stay safe yaaa yang mau ke Bandung. jalanan agak-agak banyak berlubang dan penuh sama truk-truk besar (asli deh, berasa lagi lewat Tanjung Priok).


dan sampailah di Bandung.


seketika langsung mikir, "plis deh, ini besok mau ngapain seharian? masa cuma bobok-bobok gak jelas di kamar? masa ke CiWalk? ngapain? lah kan gak doyan ke mall -_-". mikir, mikir, dan mikir. niatnya mau main ke tempat wisata yang deket-deket hotel aja macem Taman Film kah, atau Taman Jomblo (damn, sedih beneran kayaknya kalau jadi kesini wkwkwkw), atau taman apaan kek gitu, eh tapi... pas sok-sok buka Maps, "loh Maribaya ternyata gak jauh-jauh banget ya? cuma 14 km kok. apa ke sini aja ya?"

btw, gak selamanya makanan hotel itu enak yaaa. ehehehe. beberapa kali ngikut Ibu nginep di hotel, baru kali ini kukecewa sekali. udahlah menunya sedikit, kurang menarik pula. eh tapi, nasi kebuli nya enak. ehehehehe, ku baru pertama kali coba dan suka masa.


dan.... asli intermezzonya panjang banget sih, Di???

taraaaa. keputusan udah bulat. akhirnya kumemutuskan buat pergi ke :


seorang diri. iya. hanya bermodalkan gmaps langsung meluncur ke tempat ini tanpa tahu kondisi jalan yang menanti seperti apa. dan ternyataaaa.... waw. sungguhlah.... ku baru tahu kalau jalan mau ke Lembang itu banyak sekali tanjakan dan turunan yang super duper curam. huhuhu. beruntunglah tadi berangkat jam 9 pagi kan ya jadi jalanan masih sepi. gak kebayang sih kalau berangkatnya agak siangan.

ini itungannya masih landai. dan ini sempet kefoto karena tadi di depan persis itu ada Bus. berasa kayaknya itu bus bakalan susah deh nanjak jadi mending tunggu di bawah. dan bener aja kan, itu bus gak bisa nanjak, jadilah tadi penumpangnya pada turun gitu. hueh, berasa keingetan memori zaman ke Curug Bidadari tahun lalu. ahhahaha. dan tadi ada tanjakan yang rasanya tuh bener-bener macem tegak lurus kayaknya sih. pokoknya curam banget. gak kebayang kalau tadi macet dapat dipastikan mobilku pasti bakalan merosot, mengingat diri ini bukanlah sopir yang handal juga, apalagi kalau udahlah jalanan sempit eh ada tanjakan curam gitu, mendadak ciut duluan. itu aja sepanjang jalan keingetnya Tuhan terus. hehehehe. dan jalanan ke sini agak-agak sempit sih, bener-bener cukup buat dua mobil aja. buat dua mobil aja kadang harus ada yang ngalah dulu, apalagi kalau berduaan ama Bus gede? ehehe, jadi harap berhati-hati.


perjalanan menuju ke Lodge Maribaya itu kurang lebih sih 50 menit (tadi aku segitu dengan kecepatan biasa aja). kita bakalan diarahin ke parkirannya dan sekali parkir itu biayanya Rp. 15.000,-. nah, dari tempat parkir di depan itu kita bakalan disuruh naik angkot menuju tempatnya. tenang-tenang, itu gratis kok. sebenarnya sih ada parkiran yang langsung di depan pintu masuknya. cuma, parkiran di sana sangatlah terbatas. tadi aja nyampe jam 10, eh udah penuh dan dialihin ke parkiran luar. tapi gak masalah sih. aku pun lebih nyaman parkir di luar. pertama lebih luas, kedua gak perlu stress ketemu jalanan sempit lagi, dan ketiga... dikasih angkot gratis ini kan ya? ehehehe.


untuk masuk ke Lodge Maribaya ini kita bakalan dikenakan biaya Rp. 30.000,- itu kita udah dapet voucher potongan makanan seharga Rp. 10.000,- yang bisa ditukerin di restoran di dalam dan bakalan dapat free minum di deket pintu keluar. oh iya, catatan. di sini gak boleh bawa makanan dan minuman dari luar ya!



nah, free minum yang dikasih itu susu sih, gaes. ada yang rasanya original, melon, strawberi, pisang, dan lain-lain. silakan ditukar, jangan sampai lupa. lumayan euy.


sekarang.... mari masuk!


baru sampai dan kita bakalan dikasih pemandangan kayak gini :



sejuk. iya banget. untuk orang yang suka lihat hijau-hijau sih, ini tempat rekomendit banget. dan aku suka banget tempat ini, dingin-dingin gimana gitu. wait, ini sebenarnya aku tuh anak pantai apa anak gunung sih? ahahahahah. embuhlah.



banyak wahana yang bisa dicoba, dengan catatan untuk nyobain wahananya ya kita harus bayar lagi. harganya ya tergantung sih. kayak tadi nyobain mountain swing harganya Rp. 20.000,-


terus ada wahana sky plane juga, ada sky tree juga macem di Kalibiru, ada sepeda yang ditali tuh dan ada balon udara gitu. semuanya bisa kalian coba tapi dengan catatan ya harus bayar. ehehehe.




selain berbayar, di sini juga banyak spot foto yang gratis. beneran gratis. sayang banget, emang dasar dodol banget ya kan diriku ini, main ke tempat beginian seorang diri, udah gitu peralatan perang buat selfie gak ada yang dibawa (karena emang gak kepikiran juga), jadilah.... cuma memandangi orang-orang yang foto di situ aja. HAHAHAHA. asli deh, sesedih-sedihnya kelayapan, baru tadi beneran sedih. udahlah jauh-jauh ke sini kok ya gak ada fotonya tuh rasanya.... ku ingin menangis sekali. huhuhuhu.


buat yang tiba-tiba kelaparan, kalian tenang aja. di dalam sini ada banyak banget tempat makan dengan berbagai pemandangan yang cantik. tapi jangan tanya harga yaaa, aku juga gak tahu berapa kisaran makan dan minum di restoran ini, tapi sih kayaknya yaaa.... kayaknya yaaa.... kayaknya sih mahal. secara.... menang di pemandangan kan ya?



tempat ini luas banget. sayangnya, aku gak ngelilingin semua tempat. kenapa? karena pertama, cuacanya mendung dan udah mulai gerimis-gerimis sayang gitu dan yang ada di pikiran ini adalah.... "jalanan yang mau dilalui buat pulang ini curam, sebaiknya aku pulang sebelum beneran hujan deras". yak! setakut itulah diriku, asli deh beneran, ngeri licin tsaaayyyy. kalau kenapa-kenapa nanti kebingungan sendiri kan repot. dan yang kedua, ku takut kakiku pegel kalau harus naik turun tangga, kalau kaki kram, piyeee pulangnyaaaa???? dan yang ketiga.... udahlah cukup sampai di beberapa spot ini aja, daripada nanti jadi tambah sedih ya kan kalau ketemu banyak spot foto tapi gak bisa foto-foto karena gak ada yang motoin? huhuhuhu :'((


untuk yang pada nyobain wahana tapi sebel karena hasil jepretan foto di handphone jelek, jangan khawatir. karena setiap kalian naik wahana, kalian bakalan di foto sama tukang poto benerannya pake kamera beneran. ehehehe. tapi ya gitu, setiap 1 soft file fotonya dikenakan biaya Rp. 10.000,-. mahal yes? huft.

oh iya, 1 lagi. kalau kalian ke sini terus mendadak cuacanya jelek atau mungkin hujan deras, coba dipikir ulang ya. karena tiket yang udah dibeli gak bisa dikembalikan lagi. plus, kalau kalian udah beli tiket wahana nih terus mendadak hujan, ya pilihannya cuma 2, kalian mau nunggu hujan reda sampai wahananya beroperasi kembali, atau... hangus. yaps, tiket yang udah dibeli gak bisa direfund yaaa!


dan sekianlah jalan-jalan kali ini. untuk yang kendaraannya Sienta, sepertinya harus dipikir ulang ya kalau mau ke sini, entahlah sebagai sesama pemakai Sienta, kutakut mobilnya nanti gak bisa nanjak kalau penumpangnya penuh. ini trauma di Curug Bidadari masih membekas banget kayaknya deh, ahahaha. tadi aja pas nanjak, itu mobil udah meraung-raung gitu. berasa gimana gitu. huft.


selamat jalan-jalan!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.