Skip to main content

Cerita Di Balik Foto Lama

semua berawal dari keisengan si Fanuel semalam. jadi, kemarin itu dia abis ngobrak-ngabrik lemari lah. gue, sebagai Bou nya yang super bawel jelas ngedumel dong ya, "Abang, ngapain sih diberantakin? emang kamu mau beresinnya lagi?" - ya kurang lebih kayak gitu lah ngedumelnya. eh, tetiba dia nongol dan bawa album foto kecil terus nyamperin gue dan bilang, "Bou, ini siapa? Bou ini Among ya? Bou ini Bou ya? Bou cantik deh (eh serius, ini yang terakhir dia ngomong gitu setelah gue pancing, Bou cantik atau jelek? wkwkwkwk).




yaampun, album-album ini yang dari dulu pengen gue cari tapi gak tahu di mana, eh akhirnya ketemu dong ah. rasanya pengen gue scan satu-satu fotonya biar tetep ada kan ya, apalah daya... beberapa foto udah banyak yang rusak dan banyak foto yang beneran ditempel pake lem sama Mama. huhuhu.

nah. jadi, post kali ini gue mau bahas mengenai masa kecil gue. wkwkwk. asli sih ini gak penting. eh tapi  lumayanlah biar jadi arsip untuk anak or maybe cucu gue (buhset, jauh bet Buk mikirnyaaaa). hahaha, ya gapapalah ya, kali-kali aja suatu saat nanti gue ada di dalam kondisi gak bisa cerita, setidaknya dia bisa baca di sini kan. who knows?

oke lanjut. mari dimulai. ehm... dimulai dari :

Bapake sang Supir Taksi


buhset, ini berasa judul sinetron hidayah bener yak. hahhaha. yaps, kalian gak salah baca. kalau kalian perhatiin di foto itu ada taksi warna kuning, nah itu adalah mobil pertama keluarga gue dan yak Bapake zaman dulu adalah supir taksi. setelah gue teliti, nama taksinya itu adalah President Taksi.  jadi, tiap dia kali pulang kerja (puji Tuhan Bapake dulu udah PNS), dia pasti bakalan langsung narik taksi dan pulangnya bisa tengah malem atau mungkin subuh. zaman dulu kan HP belum ada, pager (pejer) juga belum booming, jadi ya tiap malem si Mama selalu was-was nungguin Bapak pulang. secara, dari zaman dulu juga kejahatan itu udah ada kan. tapi puji Tuhan lah, Bapakku aman damai sampai akhirnya si Mama udah capek kali ya, dan dijual lah itu taksi (yak, taksinya milik perorangan bukan milik perusahaan).

abang gue dulu pernah bercerita kayak gini :
"zaman lo kecil mah udah enak, Dek. zaman gue kecil tuh baru berasa susahnya. lo gak pernah ngalamin waktu Bapak narik taksi, gak ngerasain deg-deg-annya kita (abang dan emak) kalau udah tengah malem Bapak gak pulang, gak ngerasain pas zaman-zamannya Bapak Mamak berantem gara-gara Mamak diem-diem ngejual taksi Bapak. zaman lo lahir mah semuanya udah enak".

Puji Tuhan. yaps. dan dengerin cerita kayak gitu aja udah bikin gue meringis. gue hidup dengan keluarga yang berkecukupan tapi ternyata semuanya itu gak instan... melainkan ada prosesnya. aaakkkkk.

Aku si Bisulan


perhatikan foto di atas. yang botak itu adalah gue. anak kecil dibotakin itu mah wajar yaaa, tapi kalau sampai umur 4/5 tahun masih rajin dibotakin... nah itu bener-bener luar biasa sih, apalagi gue anak perempuan kan ya. nah, sini mari gue ceritain masa lalu kelam gue. ahahaha.

zaman masih kecil ada 1 penyakit yang selalu menghampiri gue dan itu adalah bisulan. anak kecil bisulan itu mah biasa, tapi kalau bisulannya terus-terusan ada plus letak bisulnya di tempat yang aneh-aneh nah... itu baru luar biasa. dan itu terjadi di gue.

balik lagi, kalau kata Abang gue:
"ih, lu mah waktu masih kecil busuk banget, Dek. kelar 1 bisul, muncul lagi bisul yang lain. kadang-kadang bisulnya muncul gak cuma 1, bisa dua sekaligus. udah gak tahu lagi kayak apa dulu badan lu tuh".

dan kalau kata Emak gue:
"iya ih. udah gitu, bisulnya di tempat yang aneh-aneh lagi. entah yang di kepala bahkan ada yang di ketek. rambut numbuh sedikit eh tau-tau di kepala bisulan lagi, jadi deh botakin lagi. Mama sampai mikir, ini anak pas udah gede bakalan kayak apa ya nanti kalau terus-terusan bisul begini (kasarnya, ini anak bakalan sejelek apa nanti pas gede)".

untungnya, setelah gue masuk TK penyakit bisulan gue semacam hilang loh. dari TK ampe sekarang (mudah-mudahan jangan kena lagi), gue bener-bener gak pernah ngerasain bisulan lagi, ditambah... segala bekas bisul yang ada punah aja gitu. dan pastinya, gue bisa tumbuh besar kayak :


look, muka gue bule banget kan ya zamannya masih bocah? kwkwkwk.


dan pastinya... ku mengakui zamanku kecil, mukaku cantik loh, sekarang juga teteup sih (iyain aja ya biar cepet). HAUAHAHAHAHHA.

Ngompol Terus


balik lagi ke zaman gue masih bocah ya. ini adalah salah satu style gue untuk pergi ke sekolah minggu. beuh, gaya banget kan ya, masih bocah udah bawa tentengan tas gitu. dan tas ini pernah nge-hitz pada zamannya. tapi jangan salah. itu tas isinya bukan Alkitab shaaayyy, melainkan.... celana dalem. wkwkkwkw. yak, gue juga gak paham, kenapa udah segede itu kerjaan gue masih aja ngompol. wes, ku mau ucapkan terimakasih kepada kakak-kakak gerejaku yang sudah dengan sangat sabar mengganti celanaku tiap ku pipis di celana (astaga, malu bet maluk).

Pulang Kampung, yuk?


dari zaman abang gue masih kecil sampai gue besar, keluarga gue punya 1 kebiasaan tiap tahun... yaitu... pulang kampung pakai mobil. beruntungnya, Emak dan Bapak itu tinggal di kampung yang sama, jadi seumur hidup, keluarga gue gak pernah ada drama mau ke kampung Emak atau Bapak. dan kebiasaan ini yang pengen gue bawa nanti kalau (kalau yes) gue udah berkeluarga nantinya (duhilah, it means cari lakik yang punya kampung, yaw?). tapi itu dulu sih, waktu gue masih kecil sampai kelas 3/4 SD, keluarga gue rajin pulang kampung setahun sekali. lewat dari situ sampai gue kelas 3 SMP, keluarga gue vakum untuk pulang kampung. kenapa? karena mobilnya gak ada. gak ada bukan karena dijual tapi karena dirental ampe bertahun-tahun. ketika mobil udah balik ke rumah, eh jadwal liburan anak kuliah - anak sekolah - sama orang kantorannya gak seirama, alhasil dari semenjak mobil udah ada lagi sampai detik ini ya palingan cuma 3 kali aja gue pulang kampung.

dari yang dulu pulang kampungnya konvoi bareng saudara sampai akhirnya pulang kampung sendirian ; terus lanjut yang nyopir dulu cuma Bapak sama Bapak Tua ; sampai Bapak Tua move, digantiin ama Abang sepupu ; Abang sepupu married digantiin sama Abang sendiri ;  sampai gue udah besar dan ngerti nyetir, jadilah nyetirnya gantian, Bapake - Abang - Gue.


tapi ternyata.... rajin pulang kampung via darat tidak menjamin gue untuk tidak mabuk darat. dari kecil sampai gue sebesar ini, penyakit mabuk darat gue masih ada loh, akut bahkan. mobil baru gerak dikit, udah muntah, gitu dah pokoknya. makanya, tiap kali pulang kampung, pasti ada 2 benda yang selalu disediain Bapake, yang pertama adalah sudah pasti kantong plastik (bisa sampe 2 bungkus hanya untuk gue seorang) dan yang kedua obat mabok (yang nyatanya gak mempan juga biarpun udah diminum sekalipun). tapi anehnya, kalau kaca jendela mobil dibuka, pasti perut aman atau kalau gue duduk di depan perut juga pasti aman. embuhlah. ada yang mengalami hal yang sama kayak gue? mari kita berpelukan (halah).


apakah pulang kampungnya selalu naik mobil? gak sih. seumur hidup gue (iya, gue ya) pulang kampung sih, cuma sekali doang naik pesawat. eh sekalinya naik pesawat, langsung duduknya di kelas bisnis, wkwkwkw. gue gak tahu sih gimana ceritanya, pokoknya karena ada miskom, jadilah kami berempat duduk di kelas bisnis semua. terimakasih Jatayu Airlines (hahaha, iya. dulu ada pesawat namanya Jatayu, sekarangnya mah udah punah itu pesawat). tapi.... kayaknya cukup sekali ajalah gue pulang kampung naik pesawat. gak lagi-lagi. udahlah paling bener bawa mobil aja, biar kata capek 3 hari 3 malam tapi pas nyampe di kampung ya puas mau kemana aja ya bebas. kalau naik pesawat, cepet sih nyampenya... tapi ya tetep aja capek-capek juga. secara dari bandara Polonia (zaman dulu belum ada Kuala Namu, ya) ke kampung aja bisa sampe 5 jam sendiri. udah gitu nyampe di kampung ya yaudah diem aja, gak bisa kemana-mana juga, wong zaman dulu keluarga di sana belum ada mobil kan.

Birong dulu dan Sekarang


jadi gini, keluarga gue itu punya 1 tradisi dimana tiap kali pelihara anjing yang warnanya item selalu dikasih nama Birong dan selain warna hitam selalu dikasih nama Jimbo (semua orang yang kenal keluarga gue dari dulu pasti paham itu). jangan tanya artinya apa, gue juga gak ngerti kenapa dikasih nama Jimbo. kemarin gue ngudek-ngudek foto si Jimbo generasi pertama tapi gak ketemu. Jimbo yang pertama itu badannya besar banget padahal anjing kampung dan dulu sering dijadiin kuda-kudaan sama abang gue saking gedenya dia daripada abang gue (yak, gue belom lahir sih).


ok, balik ke Birong. jadi kemarin pas lihat-lihat foto... loh kok gue baru sadar, bentukan si Birong jaman dulu mirip bener yak ama Birong sekarang? udah kecil, bentukannya gitu juga. hahahaha. suatu kebetulan yang waw sekali. cek dah.

Bapakku Tampan, Mamaku Handal



perkenalkan itu Bapakku zamannya doi masih muda. FYI, Bapak itu rambutnya udahlah tebel, kribo pula. ada 1 foto (gue gak ketemu dimana itu fotonyaa) zaman Bapake masih bujang (dan playboy tentunya) dan rambutnya itu bener-bener mirip persis kayak Edi Brokoli (rambut populer zaman dulu kayak gitu sih ya). ehm... kenapa gue bisa bilang Bapake playboy? wkwkwkw, wong dia sendiri yang ngaku ditambah Emak gue juga ngomong gitu. nah, gue juga gak paham sih, kenapa si Emak bisa jatuh hati ama Bapake. ehm...



dari sekian banyak album foto yang ada, dapat dipastikan bahwa foto Emak itu sangat sedikit. why? karena ternyata foto-foto di album tersebut dijepretnya sama Emak sendiri (kamera zaman dulu belon ada timer cin). dan gue harus mengakui, kemampuan foto Emak tuh lumayan loh, bener deh. tapi entah kenapa semakin berumur dan zaman makin makin canggih kok ya hasil foto jepretan Emak ngeblur semua yak? ehm.. faktor umur kah? embuh.


sekianlah beberapa kilas balik gue zaman dahulu. sebenarnya masih banyak foto-foto lainnya yang bisa gue ceritain, cuma ada beberapa foto yang udah gak tahu dimana rimbanya plus, sesuai yang gue bilang di atas, fotonya banyak yang beneran di lem jadi gak bisa di scan. giliran di foto ulang, hasilnya jelek. kalaupun ketemu lagi album foto yang lain, mungkin post ini bakalan berlanjut lagi. hehehehe. terimakasih sudah membaca.

so, dari foto-foto gue zaman masih bocah, apakah mukaku statis gitu-gitu aja atau ada perubahannya?





Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.