Skip to main content

Haloha Sumatera!

Haloha!

post kali ini gue bakalan ngomongin perjalanan gue main ke Sumatera selama seminggu kemarin. yuhuuu, akhirnya setelah 6/7 tahun gak nginjekin kaki di Sumatera, kemarin kembali lagi ke pulau ini. hihihi. seneng? yaaa. walaupun kemarin gak sampai di kampung halaman sih tapi, sampai Pekanbaru juga tak apa.



sebenarnya pas awal diajak ya gue kurang berminat sih. tapi bukan Dian namanya kalau gak gampang dihasut ya, kan? setelah dihasut katanya bakalan "jalan-jalan", ya yaudah akhirnya  gue luluh juga. udah nentuin ke beberapa tempat, ya gak banyak sih. eh tetaunya.... ya itulah, Dian hanya boleh berencana tapi Bapak dan Mamak yang menentukan. menjelang hari keberangkatan, ternyata ada banyak kejadian yang tak terduga. yang harusnya berangkat tanggal 15 jadi maju tanggal 12. yang harusnya bisa 10 hari, eh ternyata malah cuma 7 hari aja. yang harusnya urusan bisa kelar dalam sebentar biar gue bisa kelayapan kan ya, eh.... ada kejadian tak terduga, jadilah semua angan-angan untuk jalan-jalan luntur semua. dan percuma juga segala baju bagus dibawa, kagak ada yang kepake sama sekali. huft.

jadi, alasan terbesar Bapake pergi ke Pekanbaru karena mau ngurusin kebon gitu deh di sana. serba salah ya. mau dikasih ke orang lain ya takut karena nggak kenal, eh dikasih ke saudara biar ada kerjaannya, malahan lebih kejam lagi ditipunya. hadeh. harusnya di hari ke-4 gue ada di Sumatera, ya segala urusan itu udah clear, kan lumayan ya 3 hari keliling mana kek gitu. eh tauknya orangnya "kabur". ditungguin sampai hari terakhir gak mau nongol juga. jadi yaudah, pulanglah dengan tangan hampa. huhuh, kok ya gue jadi curhat di sini? oke oke lupakan.

well, isi post ini beneran cuma perjalanan gue aja selama pergi-pulang Pekanbaru-Jakarta. lebih tepatnya sih semacam mindahin hasil stories Whatsapp dan Instagram ke blog ya (asli deh, semingguan kemarin, kerjaan gue update muluk. alay bener deh sungguh). dan ini bakalan penuh sama video, so... harap maklum yes! selamat membaca dan menonton!

- - -

Day 1


hari pertama tanggal 12 Juni. cerita hari ini aja berkisar perjalanan dari rumah ke pelabuhan Merak aja sih ya. berangkat pas malam dengan pemikiran, "kayaknya jalanan sepi deh ya". eh tetaunya.... penuh banget, say. itu kayaknya the real arus puncak mudik deh. segala  jalan tol Merak juga dittutup, alhasil dialihin ke Cilegon. jadilah muter-muter gak jelas. dan yang gue lakuin selama nunggu kemacetan adalah ini....


sekitar adalah 4 jam di jalan sampai ke Merak, akhirnya masuk juga ke dalam pelabuhannya.


ada yang berbeda dari terakhir gue nyebrang. zaman dulu, tiap mau nyebrang itu dihitungnya perkepala deh ya makanya zaman gue kecil gue ampe ngumpet-ngumpet biar gak dihitung petugasnya (astaga, kelam banget dah ah). eh sekarang bayarnya udah per mobil yak dan harganya Rp. 370.000,- hadedeh, mahal juga yak. terus kita bakalan dikasih kartu kayak gini :


nyampe di dermaga, gak ada yang lebih nyesek sih, ketika mobil udah di barisan paling depan nih, tetaunya kapalnya penuh. alhasil disuruh nunggu lagi. dan ketika kapalnya datang, eh diarahinnya ke parkiran bawah bukan di atas. kzl sih tapi ya gimana. daripada nunggu lagi jadi yaudah cus aja. beruntung dapet parkiran paling depan deket pintu keluar jadi kalau udah sampe ya mobil ini duluan yang bakalan keluar.

niatan awalnya pengen istirahat di ruangan tidur penumpang kan ya. apalah daya, pas naik eh penuh dong. terus mau ikutan Mamak tidur di pinggiran kapal tapi akhirnya sadar diri, badan ini kan ringkih banget kalau kena angin malam secara langsung. baru keluar sebentar udah pake jaket aja masih bisa masuk angin, apalagi kalau sampe 2 jam kena angin laut coba kan? alhasil gue memutuskan untuk tidur di mobil ajalah. beruntung dapat parkiran di paling depan kan yang mana atasnya gak ketutup gitu, jadi lumayanlah sepoi-sepoi angin laut masih masuk dikit ke mobil.


Day 2

sekitar pukul 4 pagi lah, gue sampai di pelabuhan Bakauheni. wiiihh, dan ini adalah detik-detik gue kembali mengunjungi pulau Sumatera :


sekian tahun gak lewat sini berasa ada yang beda banget ya. dan ternyata udah ada jalan tol di Sumatera, walaupun jalurnya cuma 14 KM doang. berhubung Bapak juga penasaran kan, jadilah dicoba deh itu jalan tol.


eh taunya.... itu jalan tol bukannya mempercepat perjalanan malah memperlambat perjalanan karena dibawa muter-muter gitu. asli deh, memperlambatnya tuh bener-bener lambat. yang biasanya siang sekitar jam 12-an gue udah sampai di Palembang, eh kemarin baru nyampe Palembangnya jam 6 sore dong ah.

manalah pas udah sampe sana gue gak makan pempek (erw, sedih akutu). jadi, ada salah satu toko pempek favorit yang udah jadi tempat makan keluarga gue selama lewat lintas Sumatera, gue lupa apa namanya tapi inget lokasinya. pokoknya deket pertigaan setelah perumahan patung kuda gitu deh, gak jauh dari pom bensin. eh pas udah sampe... taunya tokonya udah gak jualan lagi. disitu hati gue macam remuk sekali. huhuhu. ku harus cari dimana lagi tempat pempek yang enak? coba-coba, apakah kalian ada yang tahu tempat pempek yang rekomendit di sekitaran lintas timur? komen, yes.


dan niatnya mau makan malam di sekitaran situ tapi pas jalan, kok gak ada yang sreg sama sekali. jalan terus ke depan, ketemu tempat makan namanya Tahu Sumedang deh kalau gak salah... eh tapi parkirannya eh ya buset, penuh banget-banget, dan rata-rata parkirannya plat B semua. entah karena makanannya beneran enak atau karena kebetulan jam makan malam ditambah kebetulan lagi buka puasa kan ya. jadilah jalan lagi. mau makan padang juga orang-orang pada ogah, dan jadilah makan di pinggir jalan di sekitaran Betung. makan ayam goreng yang... yagitu deh rasanya. ahhahaa. seketika ku merasa bahagia bisa hidup di Jakarta, cari jajanan saat malam sangatlah bervariatif dan gak sesusah di sini. hahaha.

Day 3

tepat jam 12 dini hari gue tiba di kota Jambi. kebetulan di sini ada saudara kan ya, jadilah lumayan bisa numpang tidur dulu, itung-itung menikmati tidur di kasur sebelum beberapa hari ke depan bakalan tidur di antah berantah kan ya.


dan hari ini juga Bapak mengunjungi beberapa rumah saudara. kebetulan, ada 2 saudara yang mau nikah, jadilah Bapak mampir sekalian ngurusin gitu deh. di saat Bapake ngurusin nikahan saudara, disitulah gue memulai hutan or kebon photoshoot gue. hahahaha. terimakasih loh ya, Jessica. pokoknya semua foto-foto gue ini dijepretnya sama dia lah.



Day 4, 5, 6


dan di 3 hari ini lah gue tinggal di kebon kelapa sawit di daerah Riau sana ya mepet-mepet Jambi lah. terakhir kali ke sini tuh, yang gue inget ya, gue harus nitip mobil di pinggir jalan karena jalan menuju ke kebon ini jelek parah, alias yang bisa masuk harus mobil-mobil jeep gitu lah. eh ternyata sekarang ini udah lumayan bagus lah, mobil biasa udah bisa masuk. walaupun agak was-was juga kalau hujan bakalan susah lewat. beruntung kemarin itu panas terus.


nah, seharusnya sih di sini gak lama-lama ya, tapi apalah daya... seperti yang gue ceritain di atas tadi, karena nungguin orang yang gak kunjung datang dan gak berani ketemu Bapak jadilah gue diem di tempat ini terus.

sedih? jelas. gegara itu urusan jalan-jalan gue jadi hancur berantakan. tapi apakah ku jadi ngedumel terus? oh tentu tidak. 3 hari diem di kebon ternyata menyenangkan juga. gue bisa kembali melaksanakan photoshoot ala-ala di kebon :



atau di galian pasir :





atau di bondar alias got alias kali bekas tambang?


serasa-rasanya kuingin bikin caption foto di atas jadi gini, "nungguin Jaka Tarub nyolong handuk bidadari lantai dasar. karena jadi bidadari lantai 5 terlalu sulit untuk digapai". ahahahahha. yaks, yang ngerti ini kayaknya cuma Ibu Peri Tika sama para penghuni 2B7 doang deh ya. wkwkwkw.



dan si Fanuel seneng banget dia bisa main di kali. setidaknya dia tahu kalau kali itu ya gak cuma kalimalang dan biar dia tahu kalau ada juga kali yang airnya masih jernih.

atau sekedar uji skill memasak ye kan.




btw, itu bukan karena gue gak bisa masak yak. plis pada percayalah kalau gue bisa masak. itu salah apinya aja, kenapa besar banget ya kan ampe bikin dagingnya gosong. huhuhu. oh iya, selama di sini kerjaan gue makannya kalau gak ayam ya babi celeng. ada yang pernah makan babi celeng? kalian lebih suka babi biasa atau babi celeng? kalau aku lebih suka babi celeng sih, secara lemaknya lebih dikit. bukan, bukan sok imut karena takut gendut makanya gak makan lemak, bukan itu alasannya. lebih tepatnya karena gue gak bisa makan daging yang kenyel-kenyel gitu, iyuh. segala kulit ayam (kecuali kalau digoreng tepung yes) dan isiannya aja gue gak makan, kikil juga gue gak makan. pokoknya yang modelannya kayak gitu gak akan pernah bisa masuk ke mulut gue.

atau sekedar main di pelataran hutan-hutan :


oh iya. 1 lagi. kemana pun kalian pergi, usahakan untuk tetap bergereja yaaaa kalau memang waktunya. hahahaha. no, bukan maksudnya sok agamis sih. tapi kalau memang ada waktunya kenapa enggak ye kan?




dan ini penampakan mobil selama beberapa hari ada di kebon. asli, gak layak pakai banget. abis ya gimana, mau dibersihin ya bingung juga. air buat mandi aja susah banget segala mau buang air buat bersihin mobil. alhasil.... di hari terakhir, ngebawa mobil sampai ke kali dan disitulah Bapake kerja keras angkut air bolak-balik buat nyiram mobil ini. gue? ya gue mah bobok cantik ajalah di rumah. yabis gimana? gue mau ikut gak dibolehin. yaruwis.

Day 7

di hari terakhir ini mari gue bawa kalian ke tempat pemandian gue selama berada di kebon. wkwkkw. kece kan ya, kamar mandinya gak ada atepnya sama sekali. gak takut diintipin? ya kagaklah, sapa juga yang mau ngintip, wong kamar mandinya di tengah kebon begitu.


kalau kata Riki, "buset dah, balik lagi ya lu ke jaman SM3T". hahaha. ya bisa jadi begitulah. bahkan kayaknya kehidupan di sini jauh lebih susah daripada pas SM3T dulu. tapi puji Tuhan sih ya, selama beberapa hari di sana, mandi dengan air yang ya gak bisa dibilang jernih juga kan ya, kulit gue gak bermasalah. beda dengan adek gue si Jessica noh, yang tiap mandi selalu rewel minta diolesin minyak kayu putih ama herocyn karena badannya bentol semua. kan, entahlah emang dasarnya level hidup gue yang susah atau emang guenya yang bisa diajak hidup susah, wkwkwkw, di tempat kayak gini aja gue masih bisa survive.

harusnya, di hari ketujuh ini gue berangkat subuh supaya nyampe di Palembangnya masih sore lah. demi apa? demi gua bisa makan pempek. ajegile, gue udah jauh-jauh nyampe Palembang masa gak ada makan pempek ye kan? FYI, gue dan keluarga gue bukan tipikal yang suka jajan pempek sih di Jakarta (karena gak pernah nemu yang enak), sekalipun lagi pengen banget ya palingan cuma jajan di deket gereja, itupun yaaaa, you knowlah rasanya kayak apa. dan pempek ini adalah makanan favorit keluarga gue tiap lewat Palembang. makanya kemarin rasanya pengen nangis karena gak bisa jajan ini, asli deh. udah nanya Mamat juga tempat pempek yang rekomendit di Palembang apaan. btw, Mamat lovely banget lah ya. kenal hanya karena dia temennya Tika sama Riki kan ya, plus padahal selama di asrama aja gue gak pernah ngobrol loh tapi niat nyamperin kalau gue bisa sampai Palembang sore-sore. the best deh ah emang. lain kali yaa, Mat :"))


tapi ya gitu, semuanya hanya rencana. molornya kelewatan. jadinya malah berangkat jam 12an dari sana. yaudah, yu dadah babay lah ama pempek. mana ada 1 lagi kejadian yang bikin gue gemes banget-banget-banget. fuh. kalau kata Kak Nov, "yaudah. sama perkara kecil aja dia kayak gitu. gimana mau sama perkara yang besar?" fuh. siplah, Kak.

dan bener aja kan ya. gue baru nyampe Jambi aja sekitar jam 3 sore, itupun harus mampir ke rumah sakit dulu karena ada saudara yang masuk ICU. dan berhubung si Fanuel gak boleh masuk ICU, jadilah gue dan Jessica nungguin Mamak Bapak di mobil sambil karokean. itung-itung ungkapan kekesalan karena gak bisa makan pempek. huhuhu.




tapi bukan Dian namanya kalau gak ngeyel kan ya. mulai dari gerbang selamat datang di Sumatera Selatan, gue udah nyuruh Jessica harus jeli ngelihat toko pempek, apapun itu siapa tahu ada yang buka. tapi ternyata nihil. gila yaaa.... kenapa sih toko pempek tuh pada tutup cepet-cepet amat? mbok yo pada tutup jam 10 malam kek gitu :"((


Day 8


hari terakhir, nyampe di Palembang kota aja hampir jam 12 malam. btw, berterimakasihlah pada teknologi zaman sekarang ya. keinget dulu tiap kali mau lintas Sumatera ya, Bapak selalu bawa peta Sumatera yang kalau dibuka tuh lebarnya bisa sampai se-dashboard mobil. sekarang udah enak banget udah ada GPS kan yak, tinggal buka Maps ada yang ngarahin pula dan bisa tahu posisi sekarang lagi di mana.

dan umur gak bisa bohong ya. semakin tua Bapak, kemampuan begadangnya makin menurun. dan beruntungnya kondisi badan gue di hari terakhir lagi super fit nya alias kagak ada ngantuk-ngantuknya. sekalipun tidur juga cuma tidur ayam doang, berasa gak tidur. jadilah sekitar jam 2 gue gantiin Bapak nyetir malam. yak, gue, sendirian, yang melek di mobil itu. di percobaan yang kedua ini asli loh, gue sangat menikmati dibandingkan percobaan yang pertama. mungkin karena pas pertama kali masih takut ya ditambah agak-agak ngantuk, sedangkan di yang kedua ini... mata gue udah lebih awas dan udah ngerti 'lintasannya'. dibandingkan jalan siang, gue lebih suka jalan malam. why? pertama, jalanan sepi. kedua... kalaupun mau nyalip lebih enak. secara kalau ada mobil dari arah lain udah kelihatan lampunya kan. paling yang bikin harus hati-hati ya kalau ada motor yang lampunya mati. itu tuh yang bikin gue kesel.


sampailah di Bakauheni sekitar jam setengah 9 pagi. kirain udah puncak arus balik kan ya, eh taunya belum euy. pas gue sampe, langsung naik kapal. walaupun.... dapetnya di bawah lagi. tapi lihat deh, kapal ini kosong melompong banget say.


dan yak, mobil gue adalah mobil terakhir yang naik ke kapal ini. niatannya mau tidur lagi tapi... beneran deh badan ini kayak paham banget, seakan-akan mau bilang, "tanggung, bentar lagi nyampe kasur, sabar deh". bener aja, selama di kapal kagak ada gue tidur-tidurnya sama sekali, yang ada malah ini.... last photoshoot. wkkwkwkwkw.




sampai jam setengah 11 di Merak, langsung jajan Burger King di rest area. hahahahaha. terima kasih Bapakku sayang. tumben-tumbennya loh si Bapak mau ditodong jajan ginian. niatannya mau jajan tahu sumedang eh malah beli burger, jauh ya Pak melencengnya.


sekitar jam 12-an gue sampai di Bekasi tercinta dan bener aja. sampai kamar, langsung... blasss tidur sampai jam 8 malam. bangun-bangun langsung mandi, makan, buka hape, stalking semua sosmed (maklum ya bok, akhirnya kembali lagi ke dunia internet tanpa batas), dan sebelum jam 10 gue udah tewas lagi. huwow. harap maklum lah. beberapa hari tidur beralaskan tikar doang, pas ketemu kasur bawaannya gak mau bangun aja. huhuhu.

soooo, sekian sudah cerita gue selama seminggu kemarin. seharian ini juga kerjaan gue cuma goler-goler doang. niatannya mau nyuci baju, apalah daya kalah cepet kan ya. jemuran baju udah dipake semua sama cucian Emak dan Jessica.

wes. sekian cerita gak penting gue kali ini. ehehehe. see ya in another time, Sumatera! semoga ke sini lagi udah gak cuma sama Bapak, Mamak, ya *ehgimana?* ahahhahaah. aminin aja, yaaww!!!

Adios!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.

SKBN dan SKS

sesuai janji yang kemarin, berhubung 2 hari yang lalu gue kelar ngurus Surat Keterangan Sehat (SKS) dan Surat Keterangan Bebas Narkoba (SKBN), maka dari itu malam ini mau bahas cara buat ngedapetin kedua surat itu. ngurus SKBN sebenarnya bisa di BNN, cuma berhubung gue males harus pindah-pindah tempat jadilah gue ngurus itu di satu tempat yaitu di RSUD Budhi Asih di Cililitan sana.