Skip to main content

Dirgahayu Indonesia-ku : Back To Monas

sebelum bulan Agustus berakhir, gue mau cerita dulu. halah.

jadi, menyambut 17-an kemarin plus karena ada Asian Games juga kan ya, jadi di Monas itu ada show gitu deh, selain air mancur tentunya. jadi ada show Video Mapping gitu lah. terus lihat statusnya si Baday nyinggung-nyinggung tentang acara itu, jadilah  gue bilang, "KUUYYY BADAY!" tapi tahu apa? no response dong. sebel gak sih, cuma di-read doang. erw.



tapi bukan Dian namanya kalau langsung patah semangat untuk urusan jalan-jalan begini. wkwkwkwk. jadilah ku mengajak yang mulia den Riki tersayang. atur-atur jadwal ama mas-nya, ya secaralah yaaa... doi kan sibuk beut, didapatlah tanggal 17 Agustus. baru deh laporan ama Baday, dan tahu apa?


yes. giliran bawa nama Riki, chat gua baru berbalas cobaaa. lakik jaman sekarang demennya ama lakik juga. heran deh.

intermezzo bentar. alasan pengen beneran pergi, selain emang beneran niat pengen liat video mapping dan air mancur (lagi), dan juga kepengen ngerasain jalan malam lagi setelah sekian lama ; alasan terutama diniat-niatin pergi adalah biar gue bisa ketemu Baday sebelum dia menikah. huhuhuhu. pertama lihat statusnya Riki, kupikir cuma bercanda doang. abisan Baday gak pernah gembar-gembor kan tentang hubungannya, eh tau-tau :


huhuhu. dan serius deh, pas Baday beneran bilang dia mau married, otomatis gue menitikan air mata. hahahahaha. terharu aku tuuuhhh. pokoknya Baday panutanku lah. gak pakai gembar-gembor kesana-kemari, langsung sebar undangan :


nyebar undangan Pkl. 5 subuh coba. gimana hati gua gak remuk? serius deh, gue kebangun karena chat dari dia, dan pas gue buka.... hadedeh.... suram hari gua, langsung. wkwkwkkwkw. oh, dan pas gue ketik post ini, it means dia sudah punya nyonyah sekarang. hehehehe. salam buat Nyonyaaa ya, Baday! see yaaa di tanggal 15!


ok, balik lagi ke cerita Monas!

jadilah di tanggal 17 gue, Baday, Riki dan Mbak Mel cus main ke Monas. niatnya mau naik traja (mumpung gratis kan ya), apalah daya... ujung-ujungnya malah naik kereta. gue nungguin traja arah Harmoni kagak lewat-lewat, buset dah. terus, niatan awalnya ketemuan di Juanda jam 7, alhasil....


yak. berantakan semua. dari gue yang padahal udah sok-sok bilang jangan telat, eh malah telat. tambah telah gegara manusia satu itu. ahahahah. tapi serius deh asli. kirain jalanan di tanggal 17 Agustus ini bakalan sepi ya, ternyata.... buset dah, macet beut asli gak bohong. apalagi pas nyampe Monas, auk dah itu jalanan macem gak gerak. keputusan yang tepat untuk gue naik kendaraan umum. gak kebayang kalau gue sok-sok-an bawa mobil kemari, hadedeh.... pasti nangis deh kayaknyaaa.


dan sesampainya di Monas, ternyata laser shownya udah lewat. huhuhu. terus jadilah melipir ke air mancur. yaampun, asli deh. gak lagi-lagi ke Monas pas hari libur nasional begini. kirain orang-orang bakalan pergi ke tempat-tempat makan gitu kan ya yang ngadain diskon 17-an, tetaunya pada numpuk semua di sini. ramenya berkali-kali lipat dari waktu pergi ke Monas pas malam minggu. ckkckckckc.

dan nyari tempat show air mancur ini masih aja susah ya. serius deh, kayaknya Monas harus ngasih petunjuk arah deh buat ke tempat air mancur.


kelar air mancur, kami langsung cari spot duduk buat video mapping. ternyata... show nya ini hanya ada di salah satu sisi Monas aja. video mapping ini kurang lebih semacam menceritakan sejarah Jakarta dari dulu sampai sekarang sih. bagus? lumayan lah buat pengetahuan. haahhaha. kalau masih ada, silakan dikunjungi! gratis!


tentunya, tidak afdol rasanya kalau tidak take some pictures. kwkwkwkw. disaat orang pada serius ngerekam video mapping dari awal sampai akhir, gue cuma ngerekam sedikit doang sisanya. yaudah poto-poto ahahaha.


dan ternyata.... salah satu alasan kenapa Monas ramai sekali mungkin karena pada tanggal segitu ada obor Asian Games. but you know what? udah ditungguin ampe setengah jam, dari yang gue gak tahu theme song Asian Games sampe apal, itu obor gak lewat-lewat. kzl beut.


pulang? oh tentu tidak.

sebelum pulang, saatnya menikmati hasil keringatnya mas Iki dulu. kwwkkwkw. sekitar Pkl. 9 malam, kami semua out dari Monas dan melipir lagi ke tempat es krim yang terkenal beut itu loh. apalagi kalau bukan, Ragusa. yeaaaayyyyy!!!


ternyata Ragusa di saat malam juga masih rame banget ya. sekilas lihat harga es krim-nya sih gak terlalu mahal-mahal amat yak, masih bisa lah dijangkau. cumaaaa..... sayang sekali ambiance tempo doeloe-nya udah gak berasa. apa karena yang beli terlalu banyak kali ya. kalau kalian mau duduk-duduk manjah untuk menikmati eskrim sambil ketawa-ketiwi, kusarankan mending cari tempat lain deh. soalnya tempatnya agak sumpek dan gak asik buat bercengkrama lama-lama di sana. panas pula. mana kemarin, tempatnya agak kotor gitu (efek udah malem kali ya?). dan yang bikin langsung ngedrop adalah... tempat mereka nyediain eskrimnya. ya mungkin mereka cari yang ringkes ya, tapi sayang banget sih, kenapa masih pakai styrofoam sih? terus, ada yang pake tempat macem gelas plastik gitu, macem makan es tong-tong abang-abang.

btw, ini gak bermaksud untuk menjatuhkan ya. tapi cuma sekedar opini gue doang sebagai konsumennya.

sekian cerita lan-jalan gue di malam 17-an ini. dan ini adalah jalan-jalan pertama gue dimana gue kelayapan sampai hampir jam 12 malam naik kendaraan umum bukan pribadi, dan sendirian. iya, sendirian. terima kasih akan kemajuan teknologi sekarang ini, untung masih ada ojek online di jam segitu. walaupun teteup.... sebenarnya pas kemarin mau pulang, jantung deg-deg-ser juga, ngeri euy dapet abang driver yang "aneh-aneh", tapi puji Tuhan yaaa.... ku dapat abang driver yang baik dan tidak macam-macam. huhuhu.

next. sebenarnya sih gue mau coba main ke Petak 9 deh, kayaknya menarique. ahahha. tapi, masih nyari-nyari temen sih. so, adakah yang mau ikut hamba keliling Petak 9? agak krik-krik juga sih kalau jalan sendirian. eh eh eh, atau atau atau... ada yang mau nemenin lihat air mancur di Taman Lapangan Banteng?


kuy lah kuy!

Adios!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.