Skip to main content

spagheti tanpa bolognese

melanjutkan post sebelumnya. berhubung tangan udah tremor kan ya buat ngadon, alhasil cari makanan yang ringkes aja deh. niatnya mau bikin nasi goreng tapi ternyata ku lupa belom masak nasi. mau makan mie, eh tapi kan sekarang sedang dalam program hanya boleh makan mie setiap tanggal 4 (doakan ya semoga programnya berjalan lancar). uprek-uprek kulkas dan ketemu lah ada spaghetti. jadi yaudah deh, masak ginian aja. toh, spagheti jauh lebih sehat kan ya? sekalian itung-itung dah, kayaknya udah 2/3 bulan gak makan ginian juga.

sekarang ku mau berbagi resepnya. ya, sebenarnya sih spaghetti banyak yang udah instan sih ya, yang udah lengkap sama saosnya. ngapain lah harus di-share lagi kan?



NAH. tapi gimana kalau tetiba saus bolognese-nya habis? sedangkan kalian udah lumayan kelaparan, dan pas mau keluar ke Indomaret, eh ternyata hujan deras dong ah pakai bonus halilintar pula (iya, itu abis kejadian ama gua tadi siang). bertahan untuk gak makan atau putar otak mencari bahan lain?

makanya kali ini ku mau share resep pengganti saos bolognese-nya itu pakai bahan-bahan yang (kayaknya sih) siap sedia di rumah. apa aja?


tentunya ya siapin spaghettinya dong ya
harusnya sih bawang bombay, tapi karena gak ada jadi kuganti sama bawang merah dan bawang putih biar harum
4 ekor udang (atau lebih boleh, sesuai selera)
ayaw suwir (ini efek ayam geprek sisa semalem sih)
putih telur (sisa bikin donat tadi, sayang kalau gak kepake)
2 sdm saus tomat
4 sdm saus sambal (dan aku pakai cap jempol, of course)
bon cabe
merica
1 sdt kecap asin
air sedikit
minyak
mentega
garam

nah, cara masaknya kalau aku yaaa (jangan heran kalau cara masakku agak aneh) :

yang pasti rebus spaghettinya dulu. sambil ngerebus ku tambahin mentega dan garam sih sedikit aja. sambil nunggu spaghettinya al-dente, mari kita siapin bikin saosnya.

pertama, panasin minyak dan mentega. setelah udah agak panas, masukin putih telurnya. setelah itu masukin udang, ayam suwir dan bawang merah (yang udah diiris) plus bawang putih (yang digeprek dulu baru dicacah).

setelah agak harum, baru deh masukin saos tomat, saos sambal, merica, boncabe, kecap asin dan garam secukupnya. setelah itu baru tambahin air sedikit biar agak bersaus gitu deh teksturnya (apasih, ya pokoknya gitu deh).

terakhir, baru deh kalau spaghettinya udah mateng tinggal plung masukin ke saosnya. aduk-aduk dan diemin sebentar, baru sajikan. dan bentukannya jadi begini :


kalau ditanya, enak gak? ya aku sih bakalan jawab enak.
kalau ditanya rasanya mirip bolognese? maka dengan tegas kujawab, enggak.

tapi ya balik lagi ke selera masing-masing sih. silakan dicoba, siapa tahu kita satu selera kan? hihihihi. selamat nguprek-nguprek dapur!

Adios!



Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.