Skip to main content

Ngangon Bocah di Ragunan

HALOHA!

menepati janjiku pada anak bocah tempo lalu, akhirnya... kesampaian juga kemarin buat main-main ke kebun binatang, alias main ke Ragunan (karena Taman Safari terlalu jauh dan tentunya mahal euy, Bou belom sanggup). dari kemarin pengen pergi tapi ada aja halangannya, entah yang lagi musim hujan lah, entah yang musim ujian lah, entah yang bocahnya pada sakit lah. pokoknya ada aja deh halangannya. sampai akhirnya tanggal 18 Desember kemarin, baru deh kesampaian nginjekin kaki ke Ragunan tanpa Among dan Inongnya.

iyes. gak salah baca. agak sedikit nekat sih memang. macam orang betul saja ngajak dua bocah jalan-jalan tanpa orangtuanya. tapi serius deh, kemarin tuh semesta mendukung dan Tuhan juga mendukung pokoknya buat kami semua jalan-jalan. jadilah yang cabut ada gue, si Jessica (sepupu gue), Fanuel dan Gihon. yay!


dengan modal nekat GPS, akhirnya cuss lah meluncur ke Ragunan. tadinya mau naik Traja aja cuma.... setelah dipikir matang-matang, lebih baik naik kendaraan pribadi aja deh. mau jadi apa gue bawa anak bocah naik bus, apalagi itu masih hari kerja kan ya. naik kendaraan pribadi udah tenang, mereka mau tidur, nangis, guling-guling juga bebas. yang masalah adalah.... rutenya itu loh. huahhaha. mengingat gue tidak hapal kota Jakarta kan ya (serius deh, gue lebih hapal jalan Puncak daripada Jakarta sendiri), jadilah mengandalkan GPS seutuhnya. apalagi pas pergi, mobil yang nganggur itu mobilnya Bapake dimana platnya ganjil sedangkan gue pergi di tanggal genap. kebayang kan was-wasnya kayak apa. sampai memastikan ke Garnis, daerah Ragunan kena ganjil-genap atau enggak. walaupun gak kena, tapi teteup aja.... dag-dig-dug euy.

dan bener aja kan. pas nyampe di Pasar Rebo langsung dah nyasar ampe dua kali. mau masuk gerbang tol aja ampe salah muluk. kzl. mana jalan tol JORR naujubilaaaa macetnya. ish. ish. ish.

kemudian, sampailah akhirnya ke Ragunan! yahuy.


harga tiketnya gak mahal-mahal amat kok. parkir mobil Rp. 10.000,- dan tiket masuknya kalau gak salah inget sih Rp. 5.000/orang dewasa dan Rp. 3.000/4.000 gitu untuk anak kecil. aduh, maap yak, gak berguna banget infonya. gue juga lupa berapaan, intinya sih harganya masih sangat terjangkau lah. nah, cuma... sekarang ini tiket masuknya udah bukan kertas lagi say, melainkan pake Jakcard gitu, sayangnya.... hanya pakai kartu DKI aja. jadi buat yang gak punya, ya terpaksa harus beli kartu DKI dulu, harganya 20.000/kartu.


di bawah ini muka bahagia pas pertama kali baru sampai di Ragunan. belum capek, belum berasa panasnya (padahal.... Ragunan waktu kemarin itu... beuh, panasnya kelewatan dah ah).


tapi setidaknya anak-anak bocah udah bisa senyum sedikit lah yaaaaa


dari sekian banyak hewan yang ada di Ragunan, cuma 3 hewan yang bener-bener menarik perhatian si Gihon. pertama, lihat jerapah.


kedua, gajah.



yak. satu-satunya poto sama hewan yang bagus cuma ini. ahahahaha. dari dulu kepengen foto ama jerapah, tapi gak pernah bisa kesampaian karena jerapahnya juga susah sih buat mendekat. jadi yaudahlah, gak ada jerapah, gajah pun jadi.

dan ketiga orang utan.


untuk pertama kalinya, jalan-jalan tapi yang dibawa bukan perlengkapan pribadi, melainkan perlengkapan perang anak bocah. mulai dari baju ganti, pampers, air minum, susu, tissu basah, dan lain-lain dan sebagainya. yaampun, begini kali ya rasanya jadi mamah-mamah muda zaman now? wkwkwkkw.


efek Ragunan panas banget kan ya, gue pun memutuskan untuk ke Schmutzer (pusat primata). kenapa? karena seinget gue, tempat ini tuh adem apalagi kalau gak salah ada ruangan AC-nya kan. tapi tahu apa? nyari tempat ini aja susahnya setengah mati. ish. gue sampai harus muterin Ragunan beberapa kali dulu baru deh nemuin tempat ini.



nah, untuk masuk ke Schmutzernya pun harus bayar, gengs. harganya kalau gak salah inget Rp. 6.000/orang, lebih mahal seribu daripada tiket masuk ke Ragunannya sendiri.



yang namanya pusat primata mah ya pasti isinya kalau gak orangutan, simpanse, monyet, dan kawan-kawannya ya. oh iya, untuk masuk ke sini jangan lupa periksa isi tas dulu karena kita gak diperbolehkan bawa makanan plus minuman dalam tempat minum komersil alias harus pake tumblr sendiri (gak ngerti deh alasannya kenapa bisa begini).



ini ekspresi bounya ketika tenaga udah mulai low tapi anak bocah masih aktif-aktifnya.



lelah loh ya ternyata bawa keliling anak bocah main ke Ragunan, secara tempat ini luas juga. padahal kalau jalan sama teman sebaya (halah), rasanya kuat-kuat aja gitu, dan rasanya Ragunan gak luas, tapi kenapa pas sama anak bocah jadi lelah bener ya?


tapi tetep sih, mau selelah-lelahnya, kalau mau foto tetep harus ON juga. entah deh, seharian kemarin itu jarang foto sendiri juga dikarenakan susah euy melepas anak-anak ini foto sendirian.



kemarin ketemu patung buaya. karena buaya daratnya udah gak ada ditambah gak suka juga lihat buaya beneran, jadi yaudah fotonya ama buaya model beginian aja yak. wkwkwkwkw.


dan akhirnyaaaaaaaaa.......


sang bocah pun baterainya low. disitulah gue memutuskan untuk pulang. fyuh. akhirnya.

dari trip ini, gue bisa menarik kesimpulan bahwa ternyata jalan sama anak bocah itu bener-bener butuh tenaga yang ekstra ya. serius deh. kita gak bisa maksa mereka untuk pindah ke tempat lain kalau mereka masih asik lihat binatang.


oh iya, saran buat para pengunjung, ada baiknya kalian isi tenaga dulu sebelum main ke tempat ini, atau bawalah bekal dari rumah, jadi sekalinya kalian lapar ya tinggal ngemper buat makan (secara banyak tempat berteduhnya kan ya), daripada beli makan di kantinnya, mahal bok abisan. kecuali kalian gak mau repot kayak gue kemarin sih, ya mending beli makan di sana aja tapi dengan catatan harap maklum kalau harganya sangat lumayan. sedangkan untuk pengelola Ragunan, ini Ragunan gak mau bikin live GPS apa ya buat hp. jadi aplikasi maps dalam Ragunan gitu, biar para pengunjung gak kebingungan mau ke tempat lainnya, ya kayak gue yang mau main ke Schmutzer aja harus muter sana-sini. udah ngikutin petunjuk arah, tapi tetep aja gak ketemu. erw.

terakhir. sampai di penghujung post ini, mungkin kalian bertanya-tanya... kenapa banyakan foto si Gihon daripada Fanuel. jadi bukan karena pilih kasih or apalah ya. hal ini dikarenakan si Fanuel semakin besar semakin susah diajak foto. jadi yaudah, fotonya ama adeknya aja, walaupun sama-sama susah diajak foto juga sih/

sekian Silaban trip kali ini. sampai jumpa di trip-trip selanjutnya. ehehehhee.


Adios!


Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.