Skip to main content

Balek Kampung Part 1

HAYHALOOOO!!!!

yeay, kali ini aku bahagia mau udpate blog. karena apa? karena aku mau cerita jalan-jalan pulang kampung. hihihihi. iyash, beneran pulang kampung,

Let me tell you an intro of this story.


Senin kemarin, tepatnya tanggal 18 Maret 2019, pagi-pagi si Bapak masuk kamarku dan bilang, "Si Jessika (sepupu ay) libur. daripada pulang pas lebaran, tiketnya mahal, mending pulang sekarang aja. kamu mau nemenin dia gak ambil ijazahnya?" - loh ya gak pake babibu, jelas aku iyain dong yaaaa. kapan lagi coba bisa pulang kampung, kan. langsung dong, cari tiket saat itu juga. dan ternyata.... tiketnya mahal ya. dulu 1,5 juta itu udah bisa buat PP. eh sekarang, huhuhuhu... 1,5 juta itu udahlah harga tiket paling murah untuk sekali jalan. gapapa, demi bisa 'liburan'.

dan Selasa malam, 19 Maret 2019, aku terbang ke Medan, tepatnya ke Kuala Namu (KNO).


ini ekspresi bahagia (dan juga norak) saat pertama kali nginjekin kaki ke Kuala Namu untuk pertama kalinya, dan ekspresi bahagia karena akhirnya bisa pulang kampung lagi setelah hampir 9 tahun berlalu. terakhir pulang kampung naik pesawat waktu bandaranya masih di Polonia (kebayang kan lamanya). itupun penerbangan pertama dan terakhir kalinya untuk pulang kampung. karena apa? karena pulang kampung naik pesawat itu sangatlah gak enak. gak bisa kemana-mana euy. selebihnya setiap pulang kampung, keluargaku selalu naik mobil, biar lama di jalan tapi yang penting puas... bisa kemana-mana sesuka hati.


jadi, balek kampung kali ini kemana aja? nah ini dia.... tak rangkum aja ya jadi begini.

1. Bakkara


nyampe di Medan langsung dijemput sama Nambor Medan dan kita langsung trip menuju ke Bakkara. perjalanannya itu makan waktu kurang lebih 8 jam lah (udah termasuk istirahat di Tele). ya tahulah, Dian ini kan emang pemabuk berat. baru jalan sebentar, udah ngomong, "minggir sebentar ya, Amang Boru. aku mau muntah". yak, gitu aja terus sampai perut perih karena udah bingung apalagi yang harus dikeluarin (secara udah kosong kan itu perut), padahal duduk udah di depan loh. hadeeeehh.


back to Bakkara.


cantik kan? ini adalah salah satu tempat untuk ngelihat Danau Toba. tempat wisata yang terkenalnya itu ya makam Sisingamangaraja. tempatnya cantik, cuma.... jalannya itu loh, curam banget. kalau kalian gak ahli, siap-siap aja bisa masuk jurang. udahlah sempit, tempatnya rawan longsor, jalanannya rusak, belokannya menukik, kanan/kiri langsung jurang tanpa pembatas, cuma pemandangannya itu loh.. aaaahhhh, keren.


ngapain ke Bakkara?


ke Bakkara buat ngambil ijazah sepupuku, kebetulan dia sekolahnya di sini. dan.... takjub gitu ngelihat sekolahnya. bagus euy... viewnya langsung Danau Toba gitu, aku sukaaa. mana ada penatapannya kan.


kelar ngurus ijazahnya, langsung deh pergi ke :

1a. Air terjun Janji


masih di Bakkara, letaknya di desa Tipang. kenapa dinamain air terjun Janji? karena menurut cerita, ini adalah tempat para raja-raja (termasuk Sisingamangaraja) mengucap janji sebelum mereka pergi berperang (well, CMIIW yeess).


gak usah banyak cerita, let see ajalah kayak apa ini air terjunnya yaaaa.


untuk menuju ke sini juga harus ekstra hati-hati sih, karena ya itu... lagi dan lagi jalanannya curam dan menukik. mana katanya, tepat seminggu yang lalu, ada mobil abis nyemplung ke Danau Toba pula, penumpangnya gak ada yang selamat satu pun, dan lokasinya di situ. gimanalah gak "dag-dig-dug". tapi dibalik 'keseramannya', perjalanan menuju ke tempat ini tuh cantik banget sih. tahulah, Danau Toba gak pernah salah, tempat ini selalu cantik mau dilihat dari sudut manapun.


1b. RM Terapung Bakkara


kelar main di air terjun, langsung deh diajak makan. agak takjub juga sih, ternyata di kampung kecil begini, ada juga loh tempat makan yang sebagus ini. yaps, makan siang with a view.


pinter loh pemilik tempat ini. udahlah dia ngasih fasilitas 2 kolam renang, eh dapet aja lagi pemandangan kayak gini. padahal kalau boleh jujur, makanannya gak terlalu enak loh (kurang rasa gitu), tapi semua termaafkan dengan pemandangan yang nyejukin kayak begini.

dan ketemu bocah yang pada asik mandi langsung ke Danau Tobanya. ini ya mereka semua, pulang sekolah, bukannya pulang dulu ke rumah, malah nyemplung. cuma iri deh lihat bocah-bocah ini. sebel aku tuh... kenapa mereka bisa berenang dengan lihai, sedangkan aku.... :(


2. Parapat

kelar dari Bakkara, lanjut main ke Parapat. karena kemarin aku sempat bilang Nambor, "aku mau lihat danau Toba dong", jadi deh dibawa nginep di Parapat. tadinya mau nyebrang ke Samosir. cuma... agak takut juga euy, heheheh. efek kasus tenggelam dulu jadi takut ditambah waktunya juga gak ada. ah iyaaa... gak lengkap ke Samosir kalau belum lihat apa?


yaps. ini. hihihi.

nyampe di Parapat itu udah lumayan sore sih. sampe rumah langsung ngajak si Jessika buat hunting sunset gitu.


cuma... ya begitu deh. pas berangkat udah gerimis dan mendung kan, tapi aku tetep maksa si Jessika buat JJS (jalan-jalan sore). pas nyampe di ujung (kami jalan sampai ke simpang utama di jalan raya), ya yaudah, gak dapet apa-apa juga. cuma dapet ginian doang. wong mendung, manalah kelihatan sunsetnya.



selebihnya ngapain di Parapat?

cuma nongkrong-nongkrong manja doang di cafe pinggiran deket penginapan. dan pas pulang baru tahu kalau ternyata di belakang penginapan itu ada gereja HKBP yang gede dan bagus banget. huft. nyesel gak muter ke sana kemarin.

3. Taman Gibeon

Taman Gibeon ini letaknya deketan sama Parapat, tepatnya deket bandara Sibisa. FYI, aku pun baru tahu kalau ternyata bandara Sibisa inilah yang pertama kali dibangun sebelum bandara Silangit, cuma ternyata gak terpakai karena terlalu kecil untuk pesawat. padahal strategis loh. letaknya deket sama Parapat, alias deket sama Danau Toba dan deket sama Samosir (tinggal nyebrang doang naik kapal).

balik ke taman Gibeon. taman Gibeon ini agak-agak mirip dengan Taman Simalem, bedanya di sini gak ada penginapan dan gak ada view danau Tobanya sama sekali. juga, taman Gibeon ini sebenarnya ditujukan untuk wisata iman. karena ada bangunan gerejanya gitu, cuma beda lokasi. kemarin gak sempet foto di sana karena hujan deras euy. untuk tiket masuknya sendiri dikenakan biaya Rp. 12.000,-/orang.

ada apa aja? selain ada perkebunan, di tempat ini ada kolam renang (dan inilah yang jadi daya tarik wisatawan).


kolamnya ada banyak dan ada 1 kolam yang langsung dialiri oleh air terjun.


cuma ya gitu... airnya itu loh saaayy, dingin banget-banget. entah deh, apa kulitku terlalu tipis kali ya, kena air kayak gitu udah langsung mati rasa. coba air hangat, pasti bakalan lebih laku lagi deh tempatnya. apalagi lokasi taman Gibeon ini sendiri udah di atas bukit yang mana udah pasti dingin.


dan dari sekian kolam yang ada, cuma kolam ini aja yang airnya agak hangat (dinginnya gak terlalu nusuk tulang). TAPI, ya gitu deh.... lihat sendiri aja.



nah, ini keseluruhan review untuk kolam renang di Taman Gibeon. cuss, tonton.


selain ada kolam renang, ada juga kolam buat main bebek-bebekan. mengingat aku gak terlalu suka main gituan, jadi cukuplah numpang foto-foto manja di sekitaran ini. huehehhe.


4. Raja Maligas I

kelar dari Taman Gibeon, baru deh lanjut ke tempat selanjutnya.

kemana?


yak, pulang kampung yang sesungguhnya. hihihi, aku senaaaaanggg. ini kampungku, beruntung Emak-Bapak tinggal di satu kampung yang sama, jadi kalau mau pulang kampung gak perlu drama harus kemana. wong rumah mereka berdua cuma beda gang doang.


pas lihat ini masih speechless banget. karena baru 2 minggu yang lalu ikutan Bonataon Raja Maligas, eh tau-tau minggu depannya udah nginjekin kaki di Raja Maligasnya. huhuhuhu. dan phon ini bisa dibilang lah menjadi salah 1 icon yang ada di Raja Maligas.

selain itu, ada 1 icon lagi yang ada di Raja Maligas, apalagi kalau bukan Pancur Napitu.


sekilas tentang Pancur Napitu, jadi pancur ini udah ada dari zaman duluuuu banget. sebelum air bisa masuk ke rumah warga, ya semua warga melakukan aktivitas yang berhubungan dengan air di sini. entah mandi, cuci baju, cuci perlengkapan masak dan makan, nyuci kendaraan (ngangkut air dari bawah), dll dsb. pancurnya kebagi jadi 2, ada yang khusus perempuan dan laki-laki, jadi tenang aja, gak akan ada yang ngintip kok. kenapa namanya pancur Napitu? karena jumlah airnya ada 7, baik di tempat cewek maupun cowok. kenapa harus 7? nah, kalau ini gak tahu deh. intinya, air di tempat ini dari dulu gak pernah habis, masih deras.


tempatnya emang agak spooky sih. cuma percayalah, sampai pukul 7 malam pun, tempat ini masih ramai didatangi warga. secara pukul 7 aja masih terang euy. kayak fotoku di bawah ini.


sekian untuk part 1 nya. mengingat banyak tempat yang dikunjungi, jadi kubagi 2 part yaaaa. untuk part 2 nya, sok atu diklik Balek Kampung Part 2.

semoga menambah tempat liburan lagi bagi kawan-kawan semua!


Adios!


Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.