Skip to main content

Balek Kampung Part 2

kembali lagi ke cerita balek kampungku. hihihi, yang belum baca part 1 nya, monggo di klik Balek Kampung Part 1.

kelar main di Raja Maligas, aku lanjut untuk nginep di rumah Namborku satu lagi, letaknya di kota Limapuluh, dekat Perdagangan (iya, Namborku ada banyak. tapi jangan bilang pariban juga banyak ya, pariban beta udah gak ada yang single lagi soalnya, nasib aku yang paling terakhir dan juga aku gak mau sih sama pariban kandung. lingkupan sodara gak berkembang. wkwkwkw. yakali, biasa manggil Nambor jadi Inang, kan aneeehh).

sooo, mari lanjut.

5. Pemandian Air Panas Sumber Padi


letaknya kurang lebih setengah jam dari pusat kota Limapuluh. pemandian air panas ini ada di dalam perkebunan kelapa sawit. bener-bener di dalam perkebunannya. aneh kan, bisa-bisanya ada tempat beginian. sebenarnya sih ini kayak bekas empang gitu, tapi akhirnya dirombak sama penduduk sana jadi tempat pemandian air panas. nah, dapet panasnya ini sih yang aku gak tahu dari mana.


untuk masuk ke tempat ini gak dikenakan biaya. kita cuma dikenakan biaya saat ngegunain toilet / kamar ganti / saat mau pake saung (disini ada saung-saungnya. harganya Rp. 20.000,- per jam atau per 3 jam gitu, aku lupa).


tempatnya termasuk bersih, airnya pun jernih. ada 2 kolam yang udah dikeramik, sisanya masih semen biasa, jadi agak licin karena lumutan. tapi tenang, kemarin pas aku main ke sana, petugasnya lagi nyikat kolam. airnya pun enak. gak terlalu panas banget, ya hangatlah.

6. Taman Lumbini Pagoda


sebenarnya udah sempet hopeless buat main ke sini. eh tapi God is really good yaaaa. harusnya hari Jumat itu aku udah balik lagi ke Jakarta, tapi memanglah... Bapakku ini yang paling the best. setelah membujuk rayu, jadi deh di extend 2 hari, walau minggu subuh udah terbang balek lagi ke Jakarta.

aku sama sekali gak tahu ada tempat ini. sampai akhirnya iseng lempar pertanyaan di twitter, eh disamber Rahma, "main ke Taman Lumbini aja". terus pas searching, loh... kok bagus? haahha. yaudah deh, akhirnya coba ngomong ke Nambor dan di-acc beliau. yeay!


jadi Taman Lumbini ini letaknya ada di Berastagi, tepatnya di Tongkoh, gak jauh dari simpang yang ada patung buahnya itu. kalau kalian naik angkot, ya tinggal jalan kaki dikit aja, terus sampe deh. masuk ke tempat ini gak dikenakan tiket masuk, TAPI dikenakan biaya seikhlasnya (ehm, sama aja ya?).


isinya? ya tempat ibadah sih sebenarnya. sekilas kalau lihat ini semacam kayak Thailand. ya itung-itung, latihan lah sebelum nginjekin kaki ke Thailand beneran.


tempat ini dibuka dari mulai pukul 8 pagi hingga 4 sore. dan kemarin, kebetulan banget pagodanya lagi dibuka. karena kata Kakakku, waktu itu dia 2 kali ke tempat ini dan tempat ibadahnya gak pernah dibuka, jadi dia cuma  bisa foto-foto di depannya aja.



halaman di Pagoda ini juga luas banget. ada juga jembatan gantungnya. kalau kalian phobia ketinggian, mending lewat tangga aja. bukan apa-apa, tinggi jembatannya lumayan loh ke bawah. ada taman-tamannya juga, cuma... menurutku sih kurang terawat dan kurang menarik. alhasil malah foto-foto begini doang.


dan jangan kaget kalau kalian menemukan makhluk menggemaskan ini. hihihihi.


7. Bukit Gundaling


kelar ke Pagoda, lanjutlah main ke tempat paling terakhir. berhubung lagi di Berastagi, jadilah diajak Nambor ke Bukit Gundaling.


tempat ini ya semacam puncak pass-nya orang Medan lah ya. di sini kalian bisa naik kuda dari bawah sampai ke puncaknya. ada juga spot-spot untuk foto-foto, sayangnya harus bayar. berhubung aku jalan-jalannya super ngirit, jadi deh foto-fotonya di spot yang gratis aja. hehehehe. toh kamera juga udah mendukung, cuma modelnya doang sih yang agak busuk. wkwkwk.

8. Extra shot

dan itulah tempat-tempat wisata yang aku jalanin selama 5 hari balek ke kampung. terhitung sedikit sih. ya harap maklum lah, waktuku habis di jalan karena jarak antar 1 tempat itu berjam-jam, ditambah kebanyakan dipakai untuk ngunjungin rumah saudara-saudara yang mana pertanyaan dan nasehatnya sama semua, "andigan hita marpesta, Dian? tinggal kamu loh di keluarga kita yang belum pesta! inget umur! jangan terlalu pemilih ah". YAAAAA... YAAAAA!!!! (seandainya mereka semua tahu kalau aku gak pemilih, tapi emang gak ada aja yang deketin, huhuhuhu).


oke, lupakan. yang ada nanti curhat. hahaha. nah ini ada beberapa extra shot selama perjalanan 5 hari kemarin. aku bingung soalnya mau masukin ke bagian apa, jadi masukinnya ke sini aja deh.

8a. main di sawah


dan aku gak pernah sebahagia ini main ke sawah. hahahaha.


ngecek sawah be like....


8b. oleh-oleh buat Lieyen


dan sepanjang jalan-jalan kemarin, entah kenapa yang keingetan malah Lieyen. heheheh. gegara dia, aku jadi suka moto-motoin bunga. kali ada yang suka bunga juga kayak dia, monggo dilihat beberapa jepretanku. ini semua bunga liar sih yang aku temuin di pinggir jalan. semoga tergolong bagus yaaaaa.

8c. joget idung


oke, ini agak absurd sih. jadi hari terakhir itu aku disuruh nyuci mobil Nambor. ya itung-itung ucapan terima kasih karena udah diizinin minjem mobilnya selama 5 hari. secara Nambor rela narik mobilnya dari rental demi bisa ajak aku jalan-jalan. kan terharu yaaa. efek nyuci mobilnya lama banget, alhasil ya begini dah... saking udah mati gayanya wkwkwk.

8d. Nasi gorengnya juara


emang yang namanya masakan cina itu gak pernah salah yaaaa soal rasa. kemarin pas di Medan, aku makan di restoran cina gitu, sialnya aku lupa namanya. pokoknya ada won/wong gitu deh. letaknya deket banget sama jam yang ada di simpang Medan (btw, icon jam ini ada banyak gak sih di Medan?). terus kemarin pesen nasi goreng dan ya Tuhaaann, asli deh demi apapun itu enak pake banget banget banget. nasinya banyak (iya, aku kan kalau makan di restoran makannya bisa kayak kuli), dan yang pasti... topingnya itu loh melimpah ruah. ada daging babi (ini beneran daging bukan lemaknya), ada otak-otak ikan dan kepiting (kayaknya sih), ada ati juga (gak tau ini ati ayam/babi), ada kulit babi yang super crispy gitu (FYI, aku bukan pemakan kulit/lemak babi ya, tapi ini asli enak pake banget), dan pasti... ada udang mayluvv dong. harganya standar lah, seporsi nasi goreng itu Rp. 35.000,- (gak jauh beda sama nasi goreng di Rawamangun).

ah iya... ada kejadian lucu (menurutku) di tempat ini. jadi ceritanya, tempo lalu itu aku mau pesen es teh manis. di Jakarta kan nyebutnya es teh manis yaaaa, tapi ternyata beda tempat beda penyebutan. ketika aku sebut es teh manis, pelayannya diem dulu sebentar, terus bingung gitu. berkali-kali dia bolak-balik nanyain minumanku apa, ternyata bin ternyata.... nyebutnya itu harus teh manis dingin. erw. udah gitu pelayannya ngedumel pula, "oh itu nyah dari tadi? mana aku tahu apa itu es teh manis. bilang teh manis dingin". pft. YAAMAAAP MBAK, AKU KAN GAK TAHUUUU.

8e. tragedi di bandara KNO

okey. ini cerita paling bikin kesel sebenarnya. kemarin pulang naik Lion. menurut peraturan mereka yang baru, sekarang bagasi itu harus bayar. jadilah, penumpang cuma dapet free cabin seberat 7 kg. barangku sendiri udah hampir 6 kg, sedangkan si Jessika udah 7 kg. aman? oh tentu tidak. semua berawal dari bolu meranti. erw. si abang nitip meranti ampe 4 biji (yang mana itu berat yaa tolong). jadilah kemarin itu aku kardusin kan biar gak ribet bawanya. dan... disinilah tragediku dimulai.


subuh-subuh aku udah di KNO untuk check in. timbang kedua tas dan bener udah 13 kg aja barang kami berdua. panik dong, alhasil kuselundupin ajalah kardus merantinya. kelar dapet tanda kuning itu, langsung lah kami berdua buru-buru masuk ke ruang tunggu sambil ngumpetin meranti dari mata mbak counternya.


sampai di ruang tunggu. lagi atur napas karena capek 'kabur', tiba-tiba ada panggilan gitu. awalnya aku gak ngeh, beruntung si Jessika yang ngeh dan bilang, "kak, itu bukannya nama lo yang dipanggil?". wah... mulai dong, degdegser. pikiran meracau, "jangan-jangan mbaknya ngeuh kalau kami belum nimbang merantinya". sampai di counter check in, tau apa? ternyata.... HP ku ketinggalan. astaagaaa.... untung mbak-mbaknya jujur. ini saking panik dan buru-burunya mau kabur sampai gak ngeh kalau HP ku masih di mbaknya. gak kebayang kalau ketinggalan, nangis berbulan bahkan bertahun-tahun pasti.

selesai? oh belum.

kelar dapetin HP, duduk lagi dong. terus.... ada yang lagi ribut gitu soal bagasi. seru deh, ampe sempet-sempetnya ku bikinin video.


tapi ternyata karma does exist. penjagaan KNO ini beneran ketat banget ya. pas udah mau ngecek boarding pass, eh aku disuruh balik lagi dong buat nimbang barang. kzl kzl kzl. harusnya sih aku bayar kurang lebih 200 ribu untuk kelebihan bagasi. tapi masih kayak gak rela gitu. udah berniat mau ngebongkar kardus biar dibagi 2 sama si Jessika, sampai akhirnya.... ada abang-abang (yang mana aku pun gak kenal dia siapa), datang dan mengampiri kita sambil nanya, "barangnya yang lebih cuma ini aja kan? yaudah ayo ikut saya!". jadilah aku sama si Jessika lolos gitu aja, dan kami bener-bener dianterin sampai ke pesawat sambil dia yang nenteng merantinya. udah sempet kuminta biar aku yang nenteng, tapi sama dia gak dibolehin, pas udah di pesawat baru deh dikasih ke aku. padahal dia petugas Lion juga loh, tapi dia sendiri yang marah-marah, "keterlaluan emang ini mereka (menunjuk ke petugas boarding pass yang lain), masa kayak gini aja juga disuruh bayar". huhuhuhu. terima kasih banyak abang T (gak berani nyebut namanya, takut ditegur euy), berkat dirimu... duitku gak jadi melayang :( (lumayan buat sarapan nanti pas sampai di Soetta).


sooo, selesai sudah pelarianku (iya, kalau kata RR, jalan-jalanku kemarin hanya buat pelarian doang. mahal yaaaaa pelariannya) selama 5 hari ke kampung halaman. sampai jumpa lagi Sumatera Utara. entah kapan lagi bisa nginjekin kaki ke sana.


cuma tetep yaaaa.... yang namanya pulang kampung tuh kurang lengkap tanpa Bapake. abis gimana dong. kemarin pulang kampung super duper harus ngirit. hehehehe. kalau sama Bapake, mau kemana aja, mau makan apa aja, ya tinggal sebut. gak usah sungkan dan gak usah mikirin dananya cukup atau enggak. huehehehhe.

sampai jumpa di jalan-jalan berikutnya!

yaps. semoga masih sempet bisa jalan-jalan.

ada amin?


Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.