Skip to main content

Mudik 2019

aku jadi jalan-jalan ke Sumatera. hiyaps. biar kayak yang lain gitu ngerasain mudik, daripada di Jakarta, wes bingung mau ngapain. btw, post ini bakalan panjang dan penuh akan tulisan. mengingat aku lagi malas sekali ngebagi-bagi cerita plus gak kemana-mana juga, jadi gak banyak lah fotonya.

setelah drama tanggal 1 Juni, dengan keimpulsifan Bapake, aku jadi pergi juga. rencana awalnya itu, kami pergi tanggal 29. semua sudah terencana dengan baik sampai pada akhirnya keluar surat yang menyatakan bawa ASN harus ikutan upacara Kelahiran Pancasila di sekolah masing-masing. huft. dan seketika itu, guru-guru yang lain pada bilang, "yaudah yang CPNS aja yang jadi pengibarnya!". yasudah..... batal lah rencana balek Sumatera.





hari Sabtu, tepat di tanggal 1 Juni, setelah aku selesai upacara, Bapake bilang, "yaudah yuk. pergi aja ntar malam". dan taraaaaaa...... jadilah jam 10 malam aku sampai di tempat ini :


harga tiket nyebrang sekarang mahal yaaa. dulu aku inget harganya itu sekitar 370 ribu-an deh. sekarang langsung naik Rp. 411.000,- ; dulu bayarnya masih pake cash, sekarang udah dianjurkan untuk pakai emoney (bisa emoney, BNI Tapcash, Brizzi, atau pun Flazz) - ya walaupun masih ada juga sih yang bayar pakai cash. dan harga nyebrang saat pagi pun juga berbeda dengan harga malam. si Vina kemarin nyebrang masih kepala 3 lah. harganya sengaja dibedain biar para pemudik beralih untuk nyebrang pagi (mengingat para pemudik lebih suka nyebrang saat malam kan ya, termasuk keluargaku, hehehe).


berangkat tanggal 1 Juni dan puji Tuhan penyebrangan gak padat. aku nyampe, eh langsung dapet kapal. beruntungnya lagi, dapet di atas hehehe. kebetulan kemarin udah agak rapih sih ya nyebrangnya. kalau tahun kemarin itu tebak-tebak buah manggis, jalur mana nih yang bisa dapet di atas. tahun ini ada peraturan baru. buat yang mobilnya ada barang, semuanya harus di bawah ; sedangkan mobil yang gak ada barang, diutamakan naik ke atas. hihihi. yaaa walaupun dapet di atas tapi dapetnya di tengah-tengah sih, ujungnya sama-sama pengap juga.

lanjut-lanjut. sekitar jam 3 subuh, kami sampai di Bakauheni. agak lama memang, mengingat kapal yang kami naikin itu sempat diam di tengah laut selama 1 jam (sepertinya sih nunggu dermaga kosong dulu ya). apakah nyampe langsung cuss meluncur? oh tentu tidak. sampai jam 3 pagi, kami berhenti dulu di rest area di KM 33. wait, jangan ngebayangin rest areanya bagus ya kalau di pulau Jawa. rest area di Sumatera ini.... sungguhlah mengkhawatirkan. maaf gak sempet foto karena udah terlalu ngantuk jadi mending bobok menyiapkan tenaga.

lewat tol lagi. iyaps. setelah tahun kemarin sempat zonk masuk tol (bukannya mempercepat malah memperlambat) ; tahun ini kami belum kapok lewat jalan tol. karena apa? karena sekarang jalan tol-nya udah sampai ke Palembang. wadidaw, mantaps kan ya. CUMA, berhubung jalan tol nya masih dalam pembangunan, jadilah jalan tol ini hanya dibuka dari jam 6 pagi hingga jam 5 sore. selebihnya ditutup. kenapa oh kenapa? karena jalan tol ini masih minim penerangan ditambah berbatasan langsung dengan hutan dan kebon yang jauh dari kata pemukiman penduduk. jadi, daripada kenapa-kenapa ya mending cari aman aja.


jalan tolnya udah bagus ya? oh... iya memang. foto di atas itu masih jalan tol di Lampung. mari kutunjukin jalan tol dari Kayuagung ke Palembang :


yaks. begitulah rupa jalan tolnya. masih sangat berantakan karena memang belum jadi. maka dari itu, jalan tol nya masih gratis dan berlaku hanya 1 arah. tidak ada pom bensin yang besar kayak di kota, adanya pertamini kayak di bawah ini :


tapi tenang aja, pertamini-nya milik pertamina kok. dikelola langsung sama orang pertamina, bukan warga sekitar. jadi harganya pun sama. saran, saat masuk ke jalan tol ini... pastikan bensin harus full yaaa. karena rest area di sini cuma ada 2 aja dan itu pun tidak semuanya menyediakan pertamini. sedangkan jarak yang harus ditempuh itu ratusan kilometer.

pokoknya, start dari Kalianda hingga ke Palembang itu memakan waktu kurang lebih 4 jam dengan kecepatan standar karena bensin pada saat itu udah tinggal 2 strip, alhasil kami harus keluar dulu di Kayuagung untuk isi bensin, baru deh lanjut lagi. nah, kebayang kan cepetnya kayak apa? padahal itu jalan tol-nya belum 100% jadi. kalau udah 100% ya entah deh bisa secepat apa.

sekarang aku mau ngedumel dulu. mumpung masih ngebahas jalan tol yaaa.
jadi kemarin sempat update status WA dan IG tentang jalan tol ini, dan waw. ada saja komen negatif dari orang-orang yang anehnya masih bisa-bisanya gue anggap teman :(

apa aja komennya?
1. jalan tol belum jadi kok udah diizinin masuk? gimana sih pemerintah? bukannya diberesin, udah tahu mau arus mudik.
2. jalan tol kok berbayar. gimana gak diprotes, harusnya tuh gratis jadi semua rakyat bisa ngegunainnya. yang bisa pake kan jadinya cuma orang kaya aja, orang miskin mana bisa?
3. pemerintah kok hobi banget sih bikin jalan tol? tahun depan sampai Aceh tuh kayaknya.

ERW. dan yang komen itu BUKAN orang Sumatera. dan maaf yaa... mereka semua memang anti sama pemerintah sekarang. atuhlah, aku tuh heran deh. apa sih yang bikin kalian segitu bencinya? terdoktrin apa sih? gak capek apa ya hidupnya penuh benci terus? yakinlah, kalau junjungan kalian yang jadi pemimpin sekarang, terus bikin jalan tol juga dan harus bayar pasti manut deh :(

keluarga ku sebagai keluarga yang gak rajin-rajin banget balek Sumatera sih sangat terbantu ya dengan adanya jalan tol ini. mangkas waktu banget (biasanya bisa sampai 10 jam baru sampai Palembang ini cuma 4 jam cobaaa) walaupun emang harus keluar duit Rp. 112.500 untuk bayar tol dari Bakauheni sampai Kalianda. wkwkwkw. syukur kalau tahun depan bisa sampai Aceh, berarti keluargaku gak perlu pikir panjang untuk bolak-balik kampung halaman beneran. yakali kan ya, yang dulu bisa 3 hari 3 malam, dengan adanya jalan tol bisa cuma sehari semalam hihihi. yakalau menurut kalian kenapa harus bayar, yaudah gak usah lewat jalan tol, toh juga gak ada yang memaksa kok. kalau menurut kalian itu mahal, yaudah kerja biar bisa dapet duir dan kesampaian gunain tol itu. giitu loh..... coba dong cari ide lain untuk menjatuhkan pemerintahan sekarang. hemh~~

oke. balik ke cerita lagi.

jadi tol ini tuh keluarnya di deket Jakabaring. berhubung kami mau ke Jambi, jadilah lewatnya Palembang pinggiran.


hemh... bentar aku mau review tempat makan dulu di Palembang pinggiran, namanya RM Taman Kelapa Gading. berhubung kelaparan, ditambah kami semua gak ada yang tertarik dengan masakan padang, alhasil masuklah kami ke RM ini. letaknya setelah jembatan Musi II, tempatnya besar tapi plangnya kecil banget. restorannya ala seafood gitu, cuman....... ya gitu deh. kalau mau dikasih bintang ya mungkin 2 lah ya. kecil banget memang tapi ya gimana. aku tidak merekomendasikan tempat ini lah. tempatnya tuh besar. ada pilihan saung sama kursi. berhubung kami mau rebahan jadi kami pilih saung. saungnya ya lumayan bersih sih, walau agak banyak nyamuk. maaf ya gak sempet foto karena kebetulan baterai habis, jadi dicas dulu.

nah ini, pelayanannya lelet sekali. kami pesan 4 menu, Sapo Tahu ; Gurame Goreng ; Kangkung dan Puyunghai, tapi yang tidak mengecewakan cuma 2 menu aja ; Gurame dan kangkung. selebihnya zonk. kenapa zonk?


pertama ; sapo tahu. dimana-mana sapo tahu itu kan pake tahu telur atau tofu lah ; lah ini... mereka beneran pake tahu biasa. sedih.


kedua, puyunghainya... duh...itu mah lebih tepatnya tahu tepung yaaa, ditambah kuahnya pelit syekali. ya pokoknya gitu deh. kalau pun nanti lewat sana, mending cari tempat makan lain aja. efek kemarin lewatnya pas puasa sih, jadi banyak tempat makan yang tutup :(

sepanjang perjalanan menuju ke Jambi, aku sempat lihat kecelakaan gitu. huhuhu. tahulah ya, kaki langsung lemes lihat kayak gini. padahal awalnya aku duluan yang nyetir, alhasil tukeran sama Bapak karena ya shiok. platnya AA, pas kucek ternyata itu plat Magelang. ya kalau pun memang benar itu dari Magelang, besar kemungkinan supirnya capek sih sepertinya. sooo, pelajaran gengs. kalau kalian capek, istirahatlah, jangan dipaksa. keselamatan itu nomor 1!


nyampe di Jambi, kami langsung ke rumah Bapaktua di Simpang Rambutan. hari pertama di Jambi, kami pakai untuk full istirahat. pagi-pagi udah makan Mie Gomak (atuhlah, mie gomak di sini tuh enak banget. heran aku tuh).


siangnya ngelihatin langit sambil minum kelapa muda. duh itu enak banget sih. walauuu..... selama di sana, entahlah cuacanya lagi jelek banget. hujan muluk. udah tiap hujan listrik mati, sinyal langsung gak ada. sekalinya ada, sinyalnya cuma E, udah gitu E nya yang jelek banget lagi. lebih kacau daripada pas di Flotim.


barulah hari kedua, kami langsung cuss ke Simpang Granit buat ngecek apapun yang bisa dicek. wkwkwk. niat mau nyari tambahan malah zonk. btw, kali ada yang pengen punya kebon kelapa sawit di daerah Riau perbatasan (1 jam lah dari perbatasan) ; mungkin bisa hubungi aku. Bapakku udah capek ngurus yang itu.



keesokan harinya kami pulang. iyaps. secepat itu. karena memang tujuan kami hanya mau cek kebon ditambah Bapak juga harus ke pesta Sabtu nanti. jadilah, hari Rabu kami pulang ke Jakarta. sedih yaa... pulang kali ini gak ada kesannya sama sekali hahaha.

sampai di Bakauheni tanggal 6 Juni, alias H+1 lebaran. kirain pelabuhan Bakauheni bakalan sepi ya. tapi ternyata tidak. baru H+1, dan antrian sudah mengular panjang sekali.


sampai pada akhirnya aku nyobain ini :


yaps. dermaga eksekutif. yang aku kira bakalan beneran eksekutif, namun nyatanya tidak demikian. eksekutif di sini cuma karena waktu nyebrangnya yang hanya 1 jam. selebihnya sama dengan dermaga reguler. btw, ini beneran cuma 1 jam sih nyebrangnya. jadi buat yang mabok laut, mungkin ini bisa jadi pilihan. harganya sih ya memang 200 ribu lebih mahal daripada yang reguler.


tapi silahkan nyoba pas lagi bukan musim mudik ya biar gak perlu nunggu-nunggu kayak aku. iya, berangkatnya beneran 1 jam, tapi nunggunya juga sejam. jadi sama aja sih kayak naik kapal reguler yang langsung berangkat. tapi yawislah gapapa, yang penting kalau ditanya udah pernah, bisa dijawab udah.



perjalanan pulang pun kini aku yang ambil alih. karena apa? karena Fanuel mendadak sakit. sepanjang perjalanan dari Palembang sampai ke depan rumah, dia muntah terus dan maunya sama Opung Dolinya terus. alhasil ya aku ngalah, jadilah nyetir terus-terusan.


tapi tahu apa? pas udah sampe di rest area Tangsel, pas udah sampe di BK, eh dia sembuh sesaat dong. langsung semangat pilih mainan. erw.


oh, dan 1 lagi. terima kasih om Aldo atas jamuannya.


terima kasih pempeknyaaaaa. sempat agak sedih karena tahun lalu gak bisa makan pempek karena kebentur puasa dan lebaran, ditambah pempek langganan keluargaku udah tutup. memanglah penolong sekali. hahaha


soooooo....

sekian sudah perjalanan super gak pentingnya. sampai jumpa di cerita jalan-jalan yang lain, yang bisa lebih bermanfaat daripada ini.

Adios!


Dian Chrisniar



Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.