Skip to main content

Cerita dibalik PTN

Hayhallo! Karena hari ini lagi 'heboh' dengan PTN, aku jadi mau cerita sedikit. Agak melenceng sih, tapi bisalah nyambung sedikit.

Aku dulu sekolah di SMA 61 Jakarta. Wih, zamanku dulu sih, SMA 61 itu masuk 10 besar sekolah unggulan ya di Jakarta, sejajar lah sama SMA 81 walau masih di bawah SMA 8. Nah, SMA-ku ini terkenal dengan alumninya yang bisa tembus kuliah di PTN Favorit di Indonesia. Sebut aja UI, ITB, UGM, bahkan STAN. Bangga? Oh ya jelas. Dulu sih mikirnya, bisa deh ini kayaknya nanti pake jakun. Hahahha tapi ternyata tidak semulus itu.


2 tahun aku isi dengan 'main dan main', barulah pas kelas 3 SMA mulai mikir, "lah ini kelar SMA mau ngapain yak? Ini mau kuliah dimana? Ikutan yang lain ah ngambil UI, ITB, eh apa Unpad ya?". Yaps, dari sekian banyak PTN, aku berniat banget buat ngambil UNPAD. Tau kenapa? Karena pertama UNPAD ada di luar kota (yang artinya aku bakalan merantau. Yeeaaayyy!!) ; dan kedua, UNPAD itu kampus Bang Christo (ya terus kenapa juga ya? Wkwkkwkek).

Mulai dong mendadak rajin belajar. Les pun kalau bisa tambahan ya ikutan. Wih, pokoknya semangat 45 lah biar bisa masuk UI/ITB/Unpad. Tes demi tes dilalui, baik yang SNMPTN maupun jalur mandiri. Tapi ya gitu, semuanya gagal. Bahkan yang paling perih adalah saat pengumuman UNPAD. Inget banget pengumumannya itu tanggal 4 Mei 2010, yang mana itu bertepatan sama hari ulang tahunku. Entah berasa dapet angin surga darimana, aku mendadak PD banget kalau bakalan keterima di UNPAD. Yakin banget kalau Tuhan bakalan ngasih kado ulang tahun dengan pengumuman kelulusan itu. Sampai pada waktunya untuk melihat, eh ternyata hasilnya zonk. Aku gak keterima di sana. Cek nomornya berkali-kali dan hasilnya tetap tidak berubah. Sedih? Wuoh, gak usah ditanya. Semarah-marahnya aku sama Tuhan ya disitu. Asli deh, ngedrop banget. Disaat semua teman-temanku udah pada sibuk menyiapkan perlengkapan buat kuliah, eh diri ini masih aja pontang-panting nyari tempat buat kuliah. Malu banget asli.

Sampailah Mama bilang, "udahlah, ambil di Jakarta aja. UNJ tuh. Jadi guru aja, kan enak. Kampusnya juga deket dari rumah. Jadi Mama gak perlu pusing mikirin kamu kalau kamu di sini". Huh, seandainya Mama tahu kalau dulu aku niat banget ke luar kota biar bisa ngerasain jadi anak rantau. Bosen banget dari orok sampe SMA tinggal bareng sama orangtua terus.

Dan.... yak. UNJ? Serius? Itu kampus apaan? Sejujurnya, UNJ itu udah masuk ke dalam kampus yang bakalan aku blacklist seumur hidup. Kampus apaan letaknya kok gak banget? Mana gedungnya gak kece. Dan lain-lain dan sebagainya. Ya tahulah, pemikiran anak-anak yang baru lulus SMA kayak mana kan. Sok-sok idealis dan belum realistis. Masih gengsi is number one. Lagian malu juga sih, kalau orang-orang bilang, "anak 61 masuk UNJ?". Hahaha. Eh, tapi rekan kerja di tempat kerjaku yang sekarang pun, mereka pada heran pas tahu aku lulusan dari SMA 61, "Ih, ada juga ya anak 61 yang mau jadi guru. Di UNJ pula. Maaf ya Dian, soalnya kan setahu saya anak-anak 61 itu paling anti sama UNJ, pada maunya UI, ITB, UGM, gitu-gitu deh". Hahahaha, seandainya mereka tahu kalau aku dulu termasuk ke dalam golongan anak-anak yang anti UNJ.

Tapi ya gitu. Singkat cerita, akhirnya aku kuliah di UNJ. Dari yang awalnya kecebur jadi yaudah nikmatin ajalah. Jadi guru juga gapapa. Dan ternyata.... ada banyak berkat yang Tuhan kasih ke aku yang bahkan gak pernah aku pikirin sebelumnya.

Gara-gara aku kuliah di UNJ, jadinya aku dapet gelar S.Pd. ; gara-gara gelar S.Pd. ini, aku jadi punya kesempatan untuk bisa hidup dan berlibur di Flores Timur selama setahun dibayarin pula sama pemerintah ; gara-gara hidup di Flores Timur, akhirnya aku ngerasain juga jadi anak rantau itu kayak apa, mana sekalinya ngerantau jauh banget lagi sampe ke tanah Timor. Pernah kebayang? Ya jelas enggak lah. Dan gara-gara gelar S.Pd. ini aku sekarang kerja jadi guru di salah satu SMA Negeri Jakarta. Beneran gak kebayang.


Nah, intinya aku cerita kayak gini ya cuma mau bilang, "jangan berkecil hati kalau kamu gak keterima di PTN atau mungkin kamu gak keterima di PTN yang bergengsi dan favorit. Serius deh. Mungkin ada rencana lain yang Tuhan kasih ke hidup kamu walau bukan di tempat yang kamu inginkan. Asalkan kamu mau berserah, berusaha, dan juga berdoa!".

Tetap semangat semuanya!

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.