Skip to main content

Keliling Jakarta Part 2

Last destination : "Lost in Ancol"

melanjutkan pos yang kemarin Keliling Jakarta Part 1

yeay, setelah perjuangan berdesak-desakan di traja menuju ancol, akhirnya sampailah kita di ancol. sampai disana kita langsung gerakan kaki seribu menuju pantai, maklum kita udah telat banget ini nyampenya dan langit udah kelabu banget. tapi beruntunglah, acara mengejar sunset kita terwujud walaupun nyampe disana pantainya gak keren-keren banget dan sunsetnya juga gak oke-oke banget. tapi, lumayanlah mengobati kerinduan buat ngeliat laut, batu dan pasir.




karena pantai yang kita datengin pertama itu bukan pantai yang berpasir, maka dari itu kita jalan lagi dan sampailah ke pantai berpasir. rencana awalnya itu, si septi mau nulis nama-nama gitu di pasir, tapi apalah daya, pantainya rame boook, jadilah batal. eh yang ada, dia malah ngegalau disitu. hahaha

galau -_-
 


lokasi selanjutnya itu kita rencananya mau cari pantai yang bagus dan jembatan cinta gitu di ancol, tapi apalah daya berhubung gue gak tahu ancol dan si cepi yang ngakunya anak jakarta utara pun juga gak tahu ancol akhirnya kita berjalan terus tanpa tujuan. setelah ngider-ngider gak jelas, dan berhubung juga udah maghrib dan si septi juga harus shalat maka dari itu kita mampir sebentar di masjid sana.

sambil nunggu cepi shalat, disitu gue nguping pembicaraan ibu-ibu yang bilang kalau di dekat masjid itu ada halte feeder menuju shelter busway. selesai shalat, cepi memastikan lagi ke bapa-bapa disitu dan bapa-bapa itu mengiyakan. akhirnya dengan pede hati kita melangkah menyari feeder bus. udah muter kesana-kemari lagi dan lagi kita gak ketemu halte feeder busnya. karena frustasi dan haus, akhirnya kita mampir ke indomaret beli minum. disitu kita nanya halte feeder bus nya yang mana, setelah dikasih tahu akhirnya gue nanya lagi : "oh bus yang wara-wiri itu ya pak?" dan ternyata eng ing eng. benar saudara-saudari. ternyata dari tadi gue muter-muter nyari halte bus tetaunya itu tempat udah kita lewatin berkali-kali. bodohnya.

kita balik lagi ke halte bus itu, tapi perasaan jadi gak enak. karena apa, karena haltenya itu gelap banget gak ada lampu sama sekali. ditambah lagi lingkungan sekitar yang juga gelap banget dan yang nunggu disitu cuman kita berdua, ngeri kenapa-kenapa akhirnya kita mutusin buat jalan ajalah.

aku tersesat dan tak bisa balik lagi - butiran debu rumor

yap, gue pikir itu lagu cucok banget sama gue dan septi. ada kali 30 menit muter-muter tanpa arah dan tujuan hanya buat nemuin halte busway. udah frustasi eh akhirnya sujud syukur kita nemuin plang penunjuk arah "HALTE BUSWAY". widih udah bahagia lahotujan banget kan. semangat 45 kita ngikutin jalan setapak ini, sampai akhirnya kita dibuat bingung kembali. yap, gak ada tanda-tanda halte, dan jalanan kebagi dua dan gak ada plang halte busway. frustasi, dan beruntunglah ada satpam. dengan muka lusuh dan capek kita nanya : "pak halte busway dimana ya?" and you know what? bapake malah ketawa dan bilang : "waduh neng, halte busway mah jauh banget dari sini. salah arah neng!". dan kita cuma bisa zzzzzzz.

nemuin ini di sepanjang jalan menuju busway palsu
setelah dikasih petunjuk arah, akhirnya kita mencoba melewati jalan yang benar tapi karena gak mau kelewat pinter lagi, akhirnya gue mengusulkan buat naik ojek dan septi mengiyakan. hemh, kenapa gak daritadi kita naik ojek sih? padahal udah berkali-kali kita nemuin tukang ojek. segitu pengennya bertualang di ancol, yang ada malah jadi anak ilang di ancol sana. menyedihkan. mana kaki pegel banget pula ngiderin ancol seluas itu. dan dari hasil per-sesatan dapat disimpulkan bahwa kita berdua udah ngelilingin ancol semuanya. freak sekali.

dan pelajaran kali ini adalah malu bertanya, pegal di kaki. dan lebih baik kehilangan 5000 rupiah daripada kehilangan kaki. hahaha.

sekian dan tunggu kami di jalan-jalan berikutnya.

salah petualang,


dian chrisniar


*seharusnya sih post ini udah gue kelarin dari dulu ya, tapi entah kenapa malah mendem terus di draft. ini aja gue paksain kelar dan maaf aja kalau jadinya gaje.
oh iya betewe, jangan lupa mampir liat video kita ya di sini :))

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.