Skip to main content

Main ke Sukabumi part 1 : Situ Gunung

setelah beberapa minggu lalu sempat drama, akhirnya beberapa hari lalu aku liburan juga. yeaaaayyy \o/~~~. kalau ditanya sama siapa, oh ya jelas lah ya... sama siapa lagi kalau bukan sama kedua lelaki tersayang aku. wkwkwk. abis gimana, cuma mereka berdua yang available buat diajak jalan dan gak pernah ambil pusing kalau gue mendadak ngajak ke tempat A dan B.





singkat cerita... beberapa minggu lalu berniat buat main ke pantai karena asli deh, kangen banget aku tuh ama pantai. udah menghasut buat main ke Tanjung Lesung eh ternyata pas hari H gak diizinin sama Bapake karena kondisinya kakak mau lahiran. yaudah, baru deh kesampaian kemarin. waktu udah ditentuin, kita bakalan cabut hari Senin. tapi... tujuannya mendadak berubah. niatnya mau main ke pantai malah berujung main ke gunung di Sukabumi. memanglah, Dian boleh berencana, tapi tetap lord Riki yang menentukan. and yaps, here we go!

berangkat jam 7 pagi, tapi ya namanya juga mereka berdua ya, manalah bisa on-time jam 7. alhasil baru cabut jam setengah 8-an. dan meluncurlah kita ke Sukabumi bermodalkan GPS.

ini pertama kalinya mengeksplore Sukabumi setelah terakhir pas zaman tol Bandung belum jadi deh kayaknya. kebayang kan lamanya? terus rada takjub gitu, ohalah.... ternyata setelah tol Jagorawi masih ada jalan tol lagi menuju kota Sukabumi.


dan ternyata.... perjalanan ke Sukabumi ini kacau yaaa macetnya... agak lebih parah daripada puncak gak sih? aduh, udah lama juga sih gak main ke puncak wkwkwkw. isinya kebanyakan truk-truk besar gitu. ngeri sendiri mau lewatnya.


tujuan pertama yaitu kami bakalan main ke Situ Gunung Suspension Bridge. kurang lebih sekitar jam setengah 11 lah, kami baru sampai di belokan ke Situ Gunung. nah, karena udah siang juga ditambah aku juga belom sarapan, jadilah diputuskan untuk isi tenaga dulu sebelum berkelana. dan pilihan kami bertiga jatuh di tempat makan :

Kuliner Priuk Rengganis


letaknya ada di jalan Kadudampit. kalau kalian mau ke Situ Gunung, tempatnya ada di sebelah kiri. tempatnya bagus sih. bersih dan lahan parkirnya luas banget. ada 3 macam tempat duduk gitu. mau yang modelannya kursi meja biasa ada ; mau yang di sofa juga ada ; dan ada juga yang di saung-saung gitu. dan pilihan kita adalah duduk di saung. untuk tempat sih sangat aku rekomendasikan yaaa. beneran enak gitu loh buat nongkrong-nongkrong lucu. dan yang terpenting, ada colokannya. hahahah.



karena kita juga gak terlalu banyak berharap, jadi yaudah pasrah ajalah ya sama gimana rasa masakannya. di spanduk depannya sih tulisannya makanan korea ya, tapi pas lihat buku menunya, eh ternyata isinya seafood. tapi gapapa lah, untung aja harganya murah-murah kan ya, jadi kalau pun rasanya agak zonk ya gak nyesek-nyesek banget.


jadilah kita pesen 3 menu, Udang Saus Padang, Cumi tepung dan Kangkung Terasi. dan ternyata.... sungguh deh... seketika langsung bahagia. makanannya enak semuaaaaaa. aaakkkk. beneran deh. serius deh, ini tempat aku rekomendasikan untuk kalian semua yang mungkin mau mengisi tenaga sebelum atau sesudah ke Situ Gunung. asli, udah enak, murah, ambiancenya juga oke. good job lah!


kami makan 3 menu itu ditambah 3 nasi dan 3 minum cuma habis 100 ribu deh kalau gak salah inget. pokoknya murah deh beneran. paling yang zonk itu minumannya sih. si Koh Ton ada pesen Thai Tea, eh tapi yang sampai malah teh susu biasa. wkwkkwk. sabar ya, Koh.

- - -

Situ Gunung

kelar makan kita langsung meluncur ke Situ Gunung. jaraknya gak jauh dari tempat makan, kurang lebih 10 menit lah. nah ini nih yang agak bikin bingung. jadi karena kemarin itu masih liburan sekolah, kami gak bisa dapat parkir di lapangan parkir utama dan digeserlah ke parkiran sebelahnya. bayar parkirnya itu kalau gak salah 15 ribu untuk mobil. tapi parkirannya gak jauh kok dari pintu masuk ke kawasan Situ Gunung. jadi masih aman lah.


nah, pas kita masuk ke kawasan Situ Gunungnya, ya kita ngelewatin loket parkiran mobil kan. terus sayup-sayup kita dengar, kalau untuk masuk ke dalam (which is itu bukan masuk ke kawasan wisata tapi lebih ke area parkir) itu ya kita harus bayar tiket dulu, per orangnya 15 ribu. waw. sedangkan kami yang parkir di sebelah gak disuruh bayar kayak gitu. hahaha. puji Tuhan ya, rezeki anak soleh dan soleha. tips tuh. mending parkir di sebelah aja jangan di lahan parkir utama. wkwkwkw.

jadi ada apa aja sih di kawasan wisata Situ Gunung?

jadi ada kurang lebih 3 objek wisata lah yang bisa dijelajahi dalam 1 wilayah ini. pertama, Jembatan Gantung yang instagram-able itu ; kedua ada wisata Curug dan yang terkahir ; ada Danau. tapi berhubung Danaunya beda arah, jadi kami bertiga fokus main ke jembatan dan curug dulu.


untuk nyebrang di jembatan itu, kita diharuskan membeli tiket sebesar 50 ribu/orang. agak mahal sih memang. nah tiketnya sendiri berbentuk gelang gitu deh.


untuk ke jembatannya, kita harus jalan mendaki kurang lebih 10-15 menit lah. gak jauh-jauh banget kok. tapi kalau kalian emang gak kuat nanjak, silakan naik ojek juga boleh. kalau gak salah ongkosnya itu 30 ribu deh.


sebelum sampai ke jembatan, kita bakalan ngelewatin kayak panggung teater gitu dan disitu disediakan welcome drink dan food sepuasnya. welcome drinknya cuma teh sama kopi sih ; sedangkan welcome foodnya itu ada pisang sama singkong rebus. ya lumayanlah buat ganjel-ganjel perut dulu sambil istirahat karena capek nanjak.



kelar dari sana, baru deh kita jalan lagi menuju ke :

Situ Gunung Suspension Bridge


jadi di sini ada kapasitasnya ya, maksimum 90 orang di jembatan. kalau masih ada 100, pintunya gak akan mau kebuka gitu deh. dan pas masuk pun kita dipasang kayak pengaman gitu deh, anitisipasi kalau ada hal-hal yang tidak diinginkan terjadi.


katanya sih ini jembatan terpanjang se-Asia. sebenarnya tempat ini bagus ya, cuma karena kemarin rame banget jadi kelihatannya sumpek aja. saran sih, kalau kalian mau ngedapetin spot yang photo-able, datenglah pas hari kerja dan jangan pas lagi liburan sekolah. lebih bagus lagi kalau kalian datengnya pas abis hujan. kabutnya udah pada turun jadi ada efek-efek gimana gitu. wkwkwk.



dan beginilah hasil photoshoot kita di jembatan gantung Situ Gunung. hemh.... agak kurang photo-able sih memang.


tapi tetep aja, yang namanya Dian yaaaa... kalau gak ada poto priwet sama Riki tuh rasanya kayak ada yang kurang aja. walau kemarin, lebih berasa kayak jalan sama om-om atau kakek-kakek sih ya. asli deh, masih gemes aku tuh sama warna rambutnya Riki kemarin. wkwkwkkw.


kalau kata Riki, "gue, nikah gak nikah sama lu, tetep aja kalau main ke tempat baru, pasti bakalan ada sesi foto priwetnya". wkwkwkwkwk, ya gapapa kan yaaa. sapa tau kepake gitu. kan gak ada yang tahu (wkwkwkwkkw. nice try, Di!)


dan Tono untuk pertama kalinya terlihat jauh lebih tamvan daripada Riki. aku bangga, Koh. lanjutkan!

- - -

Curug Sawer


kelar nyebrang, kita langsung menuju ke curugnya. namanya Curug Sawer. untuk menuju ke Curugnya sendiri kita harus jalan menurun kurang lebih 15 menit lah. nah, sebelum menuju ke Curug, mampir dulu deh numpang foto di glampingnya. rada gak penting sih emang.


dan beginilah  penampakan curugnya :


lumayan lah ya....


kita diperbolehkan mandi, tapi bukan mandi langsung di kolam tempat air itu terjun (karena katanya sih dalam). jadi kalau memang kalian ingin mandi-mandi lucu, silakan mandi ke pinggiran-pinggirannya.


spot foto terbaik di tempat ini ya ada di batu-batu nya sih ya.


kemarin Riki duluan yang nemuin spot foto di situ. eh kita masih asik-asik foto langsung digangguin sama orang-orang yang mau ikutan. kzl. pada ngikutin aja ish.


kemarin si Riki berniat buat main-main air lucu, tapi sepertinya semesta memang tidak mendukung. baru buka sepatu mendadak dong hujan deras. alhasil kami bertiga neduh di warung dengan tumbal Riki dan Koh Ton yang harus jajan. wkwkwkkw.

niatnya sih masih kepengen main ke danaunya. cuma, karena udah kesorean juga alhasil batal lah ke sana. mengingat danaunya juga jauh kan ya. kalau gak hujan, mungkin kami bisa lah sempat-sempatin main ke sana cuma berhubung waktu kami habis buat nungguin hujan, jadi yudadababay.

kurang lebih kayak gitu lah liburan kami bertiga kemarin. mencoba melarikan diri ke Sukabumi. main ke satu tempat tapi bisalah dapat banyak spot foto. halah. wkkwkwkw.

selesai? oh tentu tidak. post ini masih berlanjut di Main ke Sukabumi part 2 : berendam di Hotsprings.

so, berminat main ke sini?


Dian Chrisniar

Comments

Popular posts from this blog

PM1

gue dapet banyak pelajaran dari pengalaman bikin paspor selama hampir dua mingguan ini. eh wait... mau kemane bu? hahahaahah. gua kan mau jalan-jalan, jadi ya dari sedini mungkin sudah dipersiapkan tetek bengeknya. hahahah (tau-taunya ditempatin di tempat yang gak bisa 'jalan-jalan'. aaaakkk jangaaannn).

persyaratan bikin paspor sebenarnya gak terlalu ribet ya, coba monggo di klik dulu link ini buat tahu apa aja syarat-syarat yang harus di bawa untuk pembuatan pasport nya (jangan lupa dibawa semua berkas aslinya ya!).

Sakitnyaaaa...

yeyeye! karena sakit bukan penghalang buat gak ngeblog. udah hampir seminggu ini gue sakit dan tadi pagi itu puncaknya banget, jarang-jarang gue bangun tapi kepala gue rasanya keliyengan banget dan pastinya lemas sekali. alhasil, hari ini gue memtuskan untuk memberanikan diri berobat ke dokter. jadilah gue tadi berobat ke dokter di RS Cikini sekalian nemenin si gendut imunisasi.

Nokia 130

jadi tahu kan kalau kemarinan itu gue abis ganti ke xiaomi redmi note. nah, yang belum tahu dan pengen tahu reiew-an gue tentang HP xiaomi, monggo di-klik link ini.

permasalahan yang kemarin, kebetulan gue belinya yang 4G yang mana 4G nya itu single sim. mengingat provider besar di negara ini sangatlah tidak ramah dengan paketan internet jadilah akhirnya gue tetap berpendirian teguh untuk memakai kartu 3 dengan sistem kuota mereka yang setahun tanpa ada pembagian jam, tapi ya begitu dengan kualitas yang... hmh... gak bagus-bagus amat. setidaknya untuk messenger masih mumpuni lah, cuma ya jangan harap kalian bisa upload foto aja sih... hehe. hehe. kalian upload pagi, malemnya baru muncul di linimasa. wakawak.